Tuesday, October 11, 2016

Keliling Singapore-Malaysia 7 hari cuma 1jutaan - Day 1

Berhubung AirAsia BIG Point punya saya sudah terkumpul lumayan banyak, saya iseng-iseng hunting tiket murah buat destinasi yang deket-deket aja, yaitu Singapore and Malaysia, dengan pertimbangan biaya hidup disana yang enggak terlalu mahal. Maklum budget lagi mepet. Setelah ngubek-ngubek websitenya AirAsia, akhirnya saya nemu rute yang cucok buat backpackeran selama seminggu. Rute yang saya pilih yaitu Jakarta-Singapore naik AirAsia, stay di Singapore 2 malam, lalu lanjut perjalanan darat dari Singapore-Melaka naik bus, lalu stay di Melaka 2 malam lagi, lanjut naik bus lagi menuju Kuala Lumpur, stay 2 malam juga, baru balik ke Indonesia (Semarang) naik AirAsia.

Budget saya untuk trip kali ini adalah: 50SGD dan 300MYR serta bawa duit cadangan 300rb buat jaga-jaga.

Perjalanan saya dimulai hari Kamis, jadwal penerbangan sekitar jam 6 sore. Berhubung status saya yang masih karyawan, jadi saya musti ambil cuti setengah hari di hari kamis itu agar bisa sampai tepat waktu ke bandara. Jadi jam 2 siang saya sudah cus naik Gojek ke Soekarno-Hatta International Airport Terminal 3.

Sekitar jam setengah 4 saya tiba di Terminal 3. Masuk terminal, nongkrong dulu di Starbucks (soalnya masih ada saldo sisa di Starbucks Card, jadi lumayan sekalian nunggu pesawat). Setelah jam 5 lebih saya mulai bergegas menuju konter imigrasi. Skip skip lewat imigrasi dengan lancar, ternyata pesawatnya delay 1 jam. Disini kelihatan profesionalnya AirAsia, meskipun delay cuma 1 jam tapi semua penumpang kebagian snack box berisi roti dan air mineral. Coba kalo maskapai singa, saya pernah delai berjam2 enggak dapet apa-apa kecuali permohonan maaf.



Akhirnya sekitar jam 7 lebih pesawatnya berangkat. Mendarat di Changi sekitar jam 10 waktu setempat. Sebelum-sebelumnya saya belum pernah muter-muter bandara Changi, jadi di kesempatan ini saya pengen explore kecanggihan bandara ini. Sebenernya pengen nyobain kursi pijitnya, tapi ternyata penuh semua. Setelah muter-muter terminal 1 dan 2, saya mampir ke McD buat beli burger paling murah buat ganjel perut. Beli burger yang paling murah 2SGD tanpa minum. Minumnya aer putih aja ngisi dari tap water bandara.

Kelar makan, saya menuju konter imigrasi untuk cap paspor. Skip skip lewat imigrasi dengan lancar tanpa ditanya-tanyain petugasnya. Dari imigrasi saya menuju terminal 1 untuk nyari tempat tidur. FYI sebenarnya kalo mau nginep di bandara lebih enak di area sebelum keluar imigrasi. Masalahnya kalo kita tidur di dalam, biasanya bakal ada petugas bandara yang inspeksi penumpang yang lagi tidur. Kalo kita enggak lagi nunggu pesawat, kita bakal disuruh keluar. Jadi buat amannya, saya milih untuk keluar imigrasi terlebih dulu baru nyari tempat buat tidur.



Kelar imigrasi, saya menuju ke terminal 1 buat nyari tempat tidur di kursi-kursi panjang yang bertebaran di bagian depan terminal. Masih ada banyak kursi kosong yang tidak dipakai traveler buat tidur, jadi saya langsung merebahkan badan disana buat tidur, dengan backpack sebagai bantal dan jaket sebagai selimutnya. Met bobo.

Pengeluaran Day 1:
- Beli burger McD : 2SGD

Sunday, September 11, 2016

Japan Trip Day 7 : Digertak Yakuza di Harajuku!!!

Day 7 : Shinjuku - Harajuku - Shibuya

Lanjut lagi, maaf lama updatenya karena kesibuka ngantor T.T

7.1 Shinjuku

Pagi-pagi jam 7 nyampe di Tokyo, entah di stasiun mana waktu itu kami lupa karena ga terlalu merhatiin juga sih. Keluar dari bus langsung disambit udara dingin pagi hari, mana baru bangun tidur jadi kerasa banget duinginnya. Plus kami engga ada yang pake baju hangat, jadi dengan hanya jaket biasa masih kerasa dinginnya pagi hari. Di stasiun pemberhentian kami mampir dulu ke toilet buat cuci muka sama kencing. Setelah itu kami kebingungan nyari stasiun terdekat. Setelah tanya ke orang lewat (tante-tante sama anak cewenya yang sama-sama ga bisa bahasa inggris) melalui bahasa isyarat macem-macem, ternyata mereka juga lagi mau ke stasiun. jadi kami bertiga ngikutin mereka menuju ke stasiun bawah tanah yang ternyata lokasinya engga begitu jauh. Dari stasiun kami menuju ke Shinjuku dulu yang paling dekat untuk nitip tas di locker Shinjuku. Kami memilih nitip tas di Shinjuku karena stasiun ini lokasinya cukup strategis.

Selesai nitip tas, kami lanjut lagi buat cari sarapan. Karena di daerah Shinjuku rata-rata tempat makannya mahal-mahal dan lagian jam segini masih banyak yang tutup, jadi kami mutusin buat lanjut ke Harajuku.

7.2 Harajuku - Takeshita dori

Berhenti di Harajuku Station, kami nyebrang jalan persis di depan pintu keluar stasiun lalu mampir makan di Yoshinoya. Tentu saja pilihan kami makan disini adalah karena murah meriah hore. Setelah makan, selanjutnya kami bingung mau ngapain karena hari terakhir ini sebernya kami ga ada planning apa-apa. Awalnya saya ngusulin buat ke Doraemon Museum, tapi karena letaknya cukup jauh dan stamina kami bertiga sudah mulai menipis, kami urungkan rencana itu. Akhirnya kami berjalan-jalan di Takeshita-dori sambil nyari oleh-oleh yang murah di Daiso. Lumayan murah kalo beli oleh-oleh disini karena semua barangnya cuma 100 yen. Ada juga coklat kecil yang 100 yen dapat 3 ato 4 biji. Disini juga ada snack Jepang yang unik-unik dan murah. Jadi kalo mau berburu oleh-oleh murah yang gak terlalu spesial, saya rekomendasikan beli disini saja.




Dari Daiso kami lanjut jalan kaki lagi menyusuri jalanan Takeshita dori. Engga banyak anak muda yang dandan ala Harajuku juga hari ini. Kami malah lihat salah satu toko fashion yang kebarat-baratan dengan semua pelayannya orang kulit hitam. Agak lucu juga lihat orang-orang kulit hitam ngomong bahasa Jepang dengan lancar.

Sampe di pojokan jalan, saya berencana mampir ke Starbucks karena ada yang nitip buat dibeliin tumbler Starbucks yang ada tulisannya "Tokyo". Di trotoar saya nyempetin ambil foto2 pemandangan jalanan Jepang seperti biasa. Nah disini serunya. Saya ga nyadar, tiba-tiba ada 2 pria Jepang berbadan besar dengan setelan jas hitam kantoran mendatangi saya sambil marah-marah (pake bahasa Jepang) terus mereka nunjuk-nunjuk kamera saya. Waduh, bingung dong ane gan, ada apa ini. Setelah itu, masih sambil nyerocos bahasa planet, salah satu dari mereka yang badannya lebih gede ngebuka kancing atas kemejanya, dannnnn kelihatanlah itu badannya yang ternyata penuh tattoo. Mampus ane, ternyata mereka Yakuza!

Sepertinya saya ga sengaja motret mereka pas tadi lagi asik motretin pemandangan jalanan. Rupanya mereka ga suka difoto-foto kayak gitu. Lah lagian mana ane tau kalo mereka Yakuza. Terus saya buru-buru ngehapus foto-foto tadi sambil ngeliatin ke mereka kalo fotonya sudah dihapus. Udah gitu kayaknya mereka udah cukup puas, akhirnya mereka pergi tapi masih sambil ngomel-ngomel.

Buset. Masih pagi udah dapet masalah sama Yakuza. Wahahaha. Seru sih tapi deg-degannya masih kerasa seharian loh. Akhirnya kami mampir ke Starbucks dulu sekalian istirahat menenangkan diri yang masih pada shock.

Dari Starbucks kami balik lagi ke Takeshita dori buat nyicipin crepesnya yang terkenal itu. Ternyata antrinya lumayan panjang juga. Pilihan topping crepenya banyak banget. Tapi pas dicobain ternyata rasanya ya gitu doank sih. Enak tapi nothing special. Mana mahal lagi, hampir gocap kalo dirupiahin.

Udah agak siang menuju sore, dari Harajuku kami lanjut lagi ke Shibuya. Sepanjang siang sampe sore kami muter-muter gak jelas di Shibuya, masuk dari toko satu ke toko lain, semacam shopping tapi ga beli apa-apa. Sampe sore akhirnya kami mampir lagi ke Starbucks yang ada tepat di samping Shibuya Crossing. Starbucks yang ini ada di lantai 2, jadi dari jendelanya kita bisa ngeliat persimpangan Shibuya yang terkenal itu dari atas, so kita bisa ambil foto dari sini. Yang bikin kita nongkrong lama disini adalah karena kita merekam pemandangan orang nyebrang itu sambil dibikin video time-lapse, jadi butuh waktu cukup lama buat recordnya. Hasilnya cukup oke juga sih, bener-bener rame banget kalo dilihat dari atas.



Setelah gelap, kami cari makan lagi, masih di daerah Shibuya. Kami menelusuri jalan-jalan kecil sampai akhirnya menemukan sebuah kedai ramen yang kelihatannya enak. Harga ramennya cukup mahal sekitar 1000 yen per porsi. Non-halal. Rasanya enak, tapi menurut saya sih ramen yang kami makan di Akihabara itu masih yang paling enak sih, lebih murah pula. Tapi yang disini porsinya lebih banyak, jadi kenyang banget.



Selesai makan, kami kembali menuju stasiun. Pertama kami ambil tas dulu di Shinjuku, setelahnya kami bergegas menuju Haneda International Airport untuk kembali ke tanah air. Perjalanan kembali menuju bandara rutenya lebih mudah, sama sekali ga pake acara nyasar.

Di bandara kami sempet shopping sebentar, biasa, beli Tokyo Banana titipan banyak orang. Harga Tokyo Banana di bandara sama aja kayak kalo beli di luar bandara. Jadi kalo mau beli buat oleh-oleh mending beli di bandara saja biar ga repot bawanya. Di bandara juga ada toko Uniqlo dengan design kaosnya yang ekslusif Jepang. Harganya cukup murah dibandingkan kalo beli kaos-kaos Jepang di Harajuku. Jadi kalo mau beli kaos ala Jepang mending beli disini. Lebih murah dan bahannya lebih bagus.

Akhirnya, menjelang tengah malam, pesawat kami berangkat kembali menuju Kuala Lumpur untuk transit sejenak sebelum akhirnya kami kembali lagi ke tanah air tercinta.

See U next time Japan. 

Arigatou Gozaimasu!!!

Wednesday, June 8, 2016

Japan Trip Day 6 : Kyoto, Nishiki Market - Fushimi Inari - Kiyomizudera

Day 6 : Nishiki Market - Fushimi Inari - Kiyomizudera

Klik disini untuk nonton travel vlognya :)

Hari ini kami bangun agak siang demi memulihkan energi. Bebersih dulu mumpung showernya enak banget buat mandi, lalu lanjut sarapan gratis yang udah tersedia di communal room. Sarapannya cukup mewah untuk sekelah hostel. Seperti biasa ada roti tawar dengan pilihan selai untuk toppingnya dan toaster buat manggang rotinya, lalu ada juga beberapa kue seperti croissant dan apa lagi yang saya enggak tau namanya. Minumannya masih sama ada kopi dan teh. Kami mengisi perut dulu disini sampai kenyang sambil nongkrong-nongkrong. Salah satu kekurangan hostel ini adalah suasana kekeluargaan antar penghuninya yang kurang. Saya pernah menginap di sebuah hostel di Seoul dan disana sesama penghuninya saling kenal dan akrab seperti teman lama. Nah, suasana seperti itu tidak saya rasakan disini, mungkin karena hostelnya mewah jadi kesan individualisnya lebih terasa. Saat sarapan juga penghuninya makan berkelompok sendiri-sendiri dan tidak ada yang mencoba mengobrol dengan traveler lain. Tapi karena kami juga cuma semalam disini, jadi ya gak terlalu kenapa-kenapa juga sih.

Selepas makan, kami lanjut mengambil barang-barang kami untuk dititipkan di resepsionis. Jadi selama berkeliling Kyoto hari ini, semua bawaan akan kami titipkan di resepsionis hostel, kecuali tas kecil buat nyimpen barang-barang berharga. Daripada nitip tas di locker, nitip tas disini lebih ngirit karena gratis. Kami juga membeli tiket bus Kyoto untuk 1 day pass seharga 500 yen per orang. Dengan tiket ini kita bebas naik bus di Kyoto seharian penuh.

6.1 Nishiki Market
Rencana pertama, hari ini kami akan mengunjungi Fushimi Inari yang terkenal dengan tori-tori merahnya. Dari Hostel kami menuju ke arah kanan, mengikuti jalan setapak untuk menuju halte bus yang akan membawa kami ke Kyoto Station untuk selanjutnya berpindah ke bus yang menuju Fushimi Inari. Saat berlalan menuju halte, ternyata kami melewati Nishiki Market. Ini adalah pasar tradisional terbesar di Kyoto. Nishiki Market menjual berbagai macam makanan dan barang-barang menarik. Macam-macam street food Jepang bisa ditemukan disini seperti takoyaki, lalu seafood mentah mentah yang dipajang di pinggir jalan, dan sebagainya. Banyak juga toko yang menjual makanan ringan ala Jepang yang bisa dijadikan oleh-oleh. Harganya terbilang standar, tidak terlalu mahal. Saran saya sih kalo mau hunting oleh-oleh di Kyoto bisa coba beli disini aja karena pasarnya terbilang besar dan komplit.



Keluar dari Nishiki Market, kami sampai ke sebuah jalan besar dengan deretan pertokoan di sampingnya. Kami lalu menyeberang jalan untuk menuju halte yang ada disana. Tidak menunggu lama, bus menuju Kyoto Station sudah datang. Kami masuk dan menunjukkan kartu Kyoto bus pass tadi dan langsung dipersilakan masuk oleh si pak sopir. Kyoto Station tidak jauh dari halte itu. Sekitar 10-15 menit kami sudah sampai kesana. Di samping Kyoto Station ada Kyoto Tower yang menjulang gagah. Nah, dari sini kami kebingungan untuk mencari bus mana yang menuju ke Fushimi Inari, karena papan petunjuknya banyak yang menggunakan hurup Jepang. Lalu kami bertanya ke seorang penduduk lokal yang tidak bisa bahasa Inggris. Tapi karena kami menyebutkan nama “Fushimi Inari” dia pun ngerti tujuan kami lalu menunjukkan platform tempat bus kami akan datang. Ternyata bus ke Fushimi Inari jadwalnya masih lama, sekitar 40 menit lagi baru datang. Ya sudah kami menunggu di platform itu sambil ngemil cemilan yang tadi dibeli di Nishiki Market.

6.2 Fushimi Inari

Akhirnya bus pun datang. Perjalanan menuju Fushimi Inari ditempuh sekitar setengah jam. Dari arah halte kami turun, kami langsung melihat rombongan turis dan penduduk lokal yang sudah jelas akan berkunjung juga ke Fushimi Inari. Kami tinggal mengikuti arah mereka berjalan sampailah kami ke Fushimi Inari. Di bagian depannya ada banyak stand penjual makanan Jepang. Harga makanan disini cukup mahal, rata-rata 400-500 yen, tapi kami mencoba membeli gyoza dan yakisoba. Gyozanya enak, tapi yakisobanya masih kalah jauh dari enaknya indomie.






Masuk ke area pelataran Fushimi Inari, kami disambut oleh gerbang merah raksasa disusul dengan kuil tradisional berukuran besar di baliknya. Kuil ini sepertinya dikhususkan untuk memuja dewa sejenis rubah karena banyak patung rubah disini. Ada legenda juga mengenai beberapa turis yang bertemu dengan siluman rubah saat datang kesini pada malam hari. Untung saja kami kesininya siang. Setelah foto-foto narsis di situ, kami lanjut masuk ke area selanjutnya yang berisi deretan ratusan tori merah yang terkenal itu. Tempat ini sangat bagus buat foto-foto. Kalo bawa duit lebih sih lebih baik sewa Yukata atau Kimono biar fotonya lebih otentik. Jalan setapak diantara gerbang tori ini sangat panjang dan menanjak. Karena waktu kami tidak banyak, sesampainya di tengah jalan kami memutuskan untuk balik saja daripada kehabisan waktu disini. Tujuan kami selanjutnya adalah ke Kiyomizudera.

6.3 Kiyomizudera
Kiyomizudera adalah sebuah kuil tradisional Jepang yang unik karena seluruh bangunannya terbuat dari kayu dan dalam proses pembuatannya sama sekali tidak menggunakan paku untuk menyambung semua konstruksinya. Namun bangunannya masih tetap berdiri kokoh hingga saat ini. Untuk menuju kesana, dari Fushimi Inari menuju Kiyomizudera bisa ditempuh melalui 2 cara. Yang pertama menggunakan bus melalui jalur yang tadi kembali ke Kyoto Station lalu berganti bus menuju Kiyomizudera. Cara kedua lebih gampang yaitu menggunakan kereta melalui stasiun yang ada di depan Fushimi Inari menuju Kiyomizugojo station. Meskipun cukup sekali naik kereta, namun harus mengeluarkan biaya lagi plus setelahnya harus berjalan kaki cukup jauh dari stasiun Kiyomizugojo menuju ke Kiyomizudera. Awalnya kami mencoba menggunakan bus, namun karena busnya enggak dateng-dateng, kami beralih naik kereta. Perjalanannya cukup singkat, dalam sekejap keretanya datang dan dalam sekejap pula nyampe ke stasiunnya Kiyomizudera. Nah, dari stasiun ini perjalanannya jalan kaki menuju Kiyomizudera harus ditempuh cukup jauh. Sekitar setengah jam jalan kaki cukup capek juga. Abang lelah dek.

Di Kiyomizudera ternyata rame banget. Kebanyakan malah wisatawan lokal. Di bagian depan Kiyomizudera ada beberapa bangunan tradisional yang berfungsi sebagai gerbang masuk menuju bangunan utama Kiyomizudera. Untuk dapat mengunjungi bangunan utama Kiyomizudera kita diharuskan membeli tiket masuk seharga 300 yen per orang. Cukup mahal juga sih. Setelah membeli tiket kami mengikuti arus manusia yang naik ke bagian atas area kuil. Di bagian dalamnya ternyata semakin ramai. Padahal saat itu bukan hari libur, tapi banyak sekali orang Jepang yang berkunjung ke situ.



Di bagian dalamnya seperti biasanya ada altar tempat berdoa dan macam-macamnya. Untuk berfoto ala turis dengan background Kiyomizudera, kita harus keluar dari kuilnya untuk naik lagi ke bagian atas. Waktu itu disana masih ada bangunan yang direnovasi. Seharusnya saat ini sudah jadi. Sepertinya akan dijadikan bangunan untuk turis karena arsitekturnya modern. Nah dari depan bangunan ini kita bisa melihat view kota Kyoto sambil berfoto dengan latar Kiyomizudera. Akan tetapi disini juga rame banget. Untuk dapat posisi yang enak untuk berfoto kami harus rebutan dengan ratusan pengunjung yang lain.






Tidak banyak yang bisa dilihat disini selain kuilnya. Jadi setelah itu kami pun turun dan keluar lagi ke depan. Di bagian depan pintu masuk ada deretan pertokoan yang menarik. Banyak yang jual pernak pernik khas Kyoto di sini. Harganya standar ala tempat wisata jadi emang engga terlalu murah. Tapi yah beberapa masih ada yang terjangkau sih. Kami melihat-lihat di pertokoan ini sampai hari mulai gelap. Setelah itu kami lanjut ke halte bus di ujung jalan untuk balik lagi ke halte dekat hostel tadi pagi. Naik bus gratis karena kami masih punya kartu freepassnya. Sampai di halte tujuan, kami balik lagi ke hostel melewati jalan yang sama seperti waktu kita berangkat yaitu melewati Nishiki Market. Masih ada beberapa toko dan restoran yang buka disini. Tapi kami memutuskan untuk makan di warung ramen yang ada di samping hostel. Warung ramen ini cukup kecil dan sepi tapi interiornya Jepang banget. Rasa makanannya juga enak. Saya pesan ramen dengan daging pork. Sedikit kalah enak dibanding ramen yang pertama kali kami makan di Akihabara sih. Dan sedikit lebih mahal. Tapi tetap enak.



Selesai makan kami balik ke hostel untuk ambil tas yang kami titipkan. Kami masih diijinkan untuk beristirahat di ruang santai hostel sambil masak mie instan dan bikin kopi. Bahkan kami pun masih boleh pinjam handuk di resepsionis jadi kami masih bisa numpang mandi terlebih dulu. Very recommended pokoknya pelayanan hostel ini. Sayang harganya juga enggak murah. Setelah mandi dan istirahat, sekitar pukul 10 kami memutuskan untuk berangkat ke Kyoto Station. Bus yang kami pesan menuju Tokyo akan berangkat tepat dari seberang Kyoto Station. Jadi kami kembali naik kereta dari stasiun Karasuma Oike menuju ke Kyoto Station. Bayar tiketnya sebesar 210 yen. Ternyata keretanya sampai ke Kyoto Station dengan cukup cepat. Jadi kami sampai ke tempat pemberangkatan busnya kecepetan. Kami terpaksa menunggu busnya datang jam 12 malam di pinggir jalan karena kalo dari Kyoto tidak ada ruang tunggunya, jadi kami terpaksa duduk di trotoar sambil kedinginan karena cuaca malam itu cukup dingin.

Akhirnya bus datang sedikit terlambat sekitar 10 menit. Kami masuk ke bus, dapat tempat duduk di lantai atas lagi. Hari ini sungguh melelahkan jadi begitu bus berangkat kami langsung ketiduran.

Pengeluaran hari ke-6:
-Tiket bus 1 day pass : JPY 500
-Beli makan di Fushimi Inari : JPY 500
-Tiket kereta Fushimi Inari ke Kiyomizudera : JPY 210
-Tiket Masuk Kiyomizudera : JPY 300
-Makan malam : JPY 500
-Tiket kereta Karasuma-oike ke Kyoto Station : JPY 210

Total : JPY 2220

Monday, April 11, 2016

Japan Trip Day 5 : Osaka Castle - Arashiyama - Namba - Dotonbori

5.1 Osaka Castle
Hari kedua di Osaka ini grup kami ketambahan satu orang member. Salah seorang teman kami yang bekerja di Osaka menyempatkan waktunya untuk menjadi tour guide kami di Osaka-Kyoto. Sebut saja namanya Mr. O. Jam 9 pagi dia sudah datang ke hotel kami. Jadi kami segera check out lalu melanjutkan perjalanan. Tujuan pertama kami hari ini adalah Osaka Castle. Berhubung hari ini lokasi destinasinya jauh-jauh, jadi kami lagi-lagi harus menitipkan tas kami dulu di locker stasiun. Biayanya 400 yen per locker. Setelah itu kami naik kereta dari Imamiya Station menuju Osakajokoen Station dengan biaya 180 yen.

Turun di stasiun, kami masih harus berjalan kaki lumayan jauh untuk menuju Osaka Castle. Dari jauh sudah kelihatan bentuk bangunan Osaka Castle jadi menambah semangat kami untuk segera sampai ke sana. Sepanjang perjalanan menuju Osaka Castle kami melalui sebuah taman kota. Ada lapangan olahraga juga dimana saat itu ada penduduk lansia yang sedang bermain baseball. Sepanjang jalan juga banyak burung gagak di pepohonan yang suaranya cukup berisik. Di Indonesia jarang ada burung gagak jadi ini cukup menarik buat kami.

Osaka Castle dari kejauhan

Sesampainya di pelataran Osaka Castle kami melihat ada banyak burung merpati yang nongkrong di bawah pepohonan menunggu makanan dari pengunjung. Mereka sudah pada jinak sama manusia jadi kita bisa memberi makan langsung dari tangan kita. Ada juga booth untuk berfoto dengan kostum tradisional pendekar Jepang dilengkapi katana mainan dengan background Osaka Castle. Foto disini gratis. Bisa juga langsung dicetak dengan tambahan biaya.

Untuk masuk ke Osaka Castlenya sendiri dikenakan biaya, jadi kami tidak masuk ke dalam. Cukup lah dengan foto-foto di depannya saja. Lagipula karena kami belum pada sarapan jadi kami mau cari makan dulu. Kami jalan balik menuju stasiun, lalu naik kereta lagi dengan biaya 160 yen menuju Osaka Station untuk cari makan di sana. Di Osaka Station (entah di bagian mananya karena kami cuma ngikut tour guide aja) kami makan di lantai paling atas sebuah bangunan. Lantai paling atas ini adalah lantai khusus makanan. Kami makan udon, sejenis mie dengan diameter yang lebih jumbo dibandingkan ramen. Makan siang kali ini gratis karena kami ditraktir ^^ sehingga rasanya jadi jauh lebih enak. Hahaha. Kalau suka wisata kuliner, saya merekomendasikan menu cold udon di sini. Mie udon dan daging yang disajikan tidak panas seperti umumnya makan mie, tapi benar-benar dingin seperti baru dari kulkas. Tapi rasa mie dan dagingnya tetap enak seperti layaknya makanan panas. Maknyus lah pokoknya. Setelah makan kenyang, kami lanjut naik kereta dari Osaka Station menuju destinasi berikutnya di Kyoto: Arashiyama.

Cold Noodle, Naengmyeon, Mie Dingin

Di depan Osaka Castle

Osaka


5.2 Arashiyama
Arashiyama terkenal dengan hutan bambunya. Daerah ini terletak di pinggiran kota Kyoto. Jaraknya tidak sampai 1 jam perjalanan dari Osaka dengan naik kereta. Dari Umeda Station yang dekat dengan Osaka Station, kita harus transit sekali di stasiun Katsura untuk berganti kereta menuju Arashiyama Station. Transitnya cuma sebentar dan keretanya sangat on time. Biaya sampai ke Arashiyama 400 yen, dikali 2 untuk pulangnya nanti. Sesampainya di Arashiyama Station, kami masih harus berjalan kaki sebentar untuk menuju ke Bamboo Forest yang terkenal itu. Sepanjang perjalanan menuju ke Bamboo Forest kami melewati banyak hal. Pertama, kami berjalan menyusuri tepi sungai yang cukup lebar. Lalu kami harus melewati jembatan untuk sampai ke seberang sungai. Di jembatan kita dapat melihat pemandangan indah pegunungan yang mengelilingi area tersebut. Angin disini cukup kencang, jadi jika ingin mengunjungi tempat ini di musim dingin atau saat suhu rendah, usahakan memakai pakaian yang tebal.

Di atas jembatan ini ada banyak sekali becak ala Jepang yang cara mengemudikannya adalah dengan cara ditarik oleh si tukang becaknya. Kita bisa menyewa becak ini untuk dibawa mengelilingi Arashiyama sambil dipandu oleh si tukang becak. Satu becak bisa menampung 1-2 orang. Hebatnya, meskipun dijalankan dengan tenaga manusia, ada juga penarik becak yang cewek dan badannya kecil. Padahal untuk menarik becak itu tentu membutuhkan tenaga yang cukup besar, apalagi di beberapa tempat jalanannya sedikit menanjak. Penarik becak yang ada kebanyakan masih muda dan cukup good-looking sehingga lebih menarik minat wisatawan untuk menggunakan jasa mereka. Sayangnya biayanya cukup mahal, jadi kami tentu saja lebih memilih berjalan kaki. Lagipula, setelah melewati jembatan, kita akan dihadapkan dengan jalanan yang kanan kirinya penuh dengan pertokoan yang menarik. Banyak toko yang menjual pernak-pernik khas Jepang terutama Kyoto dan Arashiyama. Banyak juga toko pakaian yang menjual kimono, yukata, dan juga sekaligus menyewakannya. Jika ingin, kita bisa menyewa yukata untuk dipakai sambil berjalan-jalan mengitari Arashiyama. Biaya sewa berbeda-beda antara tempat satu dengan yang lainnya.


video

Becak Jepang

Pertokoan di Arashiyama

Setelah melewati beberapa pertokoan, di bagian kiri jalan kami menemukan gerbang masuk ke Tenryuji Temple. Untuk memasuki area Temple dikenakan biaya, jadi kami hanya masuk ke area entrance saja. Selanjutnya kami kembali ke jalan untuk menuju Bamboo Forest. Maju beberapa puluh meter dari pintu masuk Tenryuju Temple, kita akan menemukan persimpangan kecil menuju ke kiri. Persimpangan inilah jalan masuk menuju Bamboo Forest. Setelah berjalan masuk ke persimpangan kecil ini, kami menemukan lagi sebuah kuil kecil bernama Nonomiya Shrine. Disini kita juga bisa menuliskan permohonan kita pada sebongkah kayu kecil lalu berdoa di depan altar kecil. Di sini suasananya masih sangat alami dan tenang, apalagi kalau kita memasuki bagian belakang kuil tersebut.

Dari Nonomiya Shrine kami lanjut berjalan memasuki area Bamboo Forest. Jika sampai disini pada siang-sore hari, harap turunkan ekspektasi anda untuk melihat suasana Bamboo Forest yang tenang dan damai seperti yang ada di foto-foto di internet. Karena pada siang-sore hari tempat ini sudah berubah menjadi tempat turistik yang ramai. Lain halnya jika datang kesini pada pagi hari, mungkin masih sedikit turis yang datang berkunjung. Namun meskipun ramai oleh manusia, suasananya masih tetap sejuk dan udaranya sangat segar. Jadi datang kesini tetap merupakan suatu kewajiban jika berkunjung ke Kyoto.

Arashiyama Bamboo Forest


Bamboo Forest ini rutenya cukup panjang. Kami melewati area pemakaman tradisional Jepang juga, lalu maju lagi sampai menemukan persimpangan jalan. Di sini rutenya cukup membingungkan bila tidak membawa peta. Jadi kami mengikuti rute yang dipilih oleh Mr. O saja, mengitari area hutan bambu, bertemu danau kecil, melewati stasiun kereta kecil, sampai akhirnya memasuki area permukiman penduduk. Di area permukiman ini kami bertemu rombongan cewek Jepang yang sedang berjalan pulang dari sekolah. Kami numpang foto bareng dulu sama mereka, buat kenang-kenangan aja sih. Orang Jepang kalau berfoto biasanya jarinya membentuk huruf V, jadi kami pun melakukan hal yang sama.

Lanjut lagi, kami kembali memasuki area Bamboo Forest. Ternyata dari tadi kami berjalan memutar, lalu sampai lagi di dekat jalan masuk ke Bamboo Forest. Saat itu hari sudah cukup sore. Kami berburu souvenir khas Kyoto dulu di pertokoan depan tadi. Kami memasuki toko kipas tradisional Jepang yang khusus menjual kipas kertas dengan desain gambar lukisan ala Jepang. Untuk kipas yang dilukis tangan harganya cukup mahal, namun ada juga toko yang menjual kipas dengan gambar print yang lebih murah. Kalau mau yang lebih murah ada juga di Daiso Tokyo yang harganya cuma 100 yen.

Kami melanjutkan perjalanan kembali ke Arashiyama Station untuk selanjutnya kembali ke Osaka. Perjalanan kembali ke Osaka masih ditempuh kira-kira 1 jam. Sesampainya di Umeda Station langit sudah gelap dan perut sudah lapar, jadi kami kembali naik kereta untuk selanjutnya menuju ke Dotonbori. Dari Umeda Station naik kereta sekali dan turun di Namba Station dan tinggal berjalan kaki sebentar maka kita telah tiba di area Dotonbori. Biayanya 240 yen.

5.3 Dotonbori
Dotonbori adalah suatu distrik yang penuh dengan makanan enak. Osaka memang terkenal dengan makanannya yang enak-enak, dan Dotonbori ini sepertinya adalah pusatnya. Di sini ada neon box Glico Man yang sangat terkenal. Glico Man ini adalah salah satu icon di Osaka. Kami berfoto di depannya dulu sebelum lanjut mencari makan.Disini ada kedai takoyaki yang terkenal dengan robot gurita raksasa di atas kedainya. Robot gurita ini tentakelnya bisa bergerak-gerak seakan mengundang orang untuk membeli takoyakinya. Meskipun terkenal, namun harga takoyaki disini tidak mahal, masih terjangkau untuk ukuran jajanan di Jepang. Daging guritanya juga potongannya cukup besar. Ada juga okonomiyaki dan yakitori yang kami coba makan di salah satu restoran di sini. Sebelumnya kami juga masuk ke sebuah kedai sushi kecil yang kalau dari ceritanya Mr. O kedai sushi ini cukup terkenal di Osaka. Saya sempat mencicipi sushi dengan daging kuda mentah di sini. Lupakan.

Dotonbori with Glico Man

Setelah perut sangat kenyang, Mr. O mengajak kami berjalan-jalan di seputar daerah ini. Kami menyeberang jembatan tempat Glico Man tadi berada, lalu berbelok ke arah kanan dan tiba-tiba kami masuk ke suatu jalan dengan banyak cowok-cowok Jepang dengan dandanan keren. Ternyata di sini kita bisa ‘menyewa’ cowok yang kita inginkan untuk diajak ngobrol, kencan, dsb. Biasanya cowok ini bertugas menemani tante-tante kesepian yang tidak punya teman ngobrol, namun tidak boleh disewa untuk urusan ‘ranjang’. Di Jepang hal seperti ini legal, bahkan di gedung-gedungnya banyak papan iklan yang mempromosikan cowok-cowok tersebut lengkap dengan foto-foto cowok koleksi agencynya.

Setelah cukup shock melihat hal tersebut, Mr. O mengajak kami naik taxi untuk ke tempat lain yang dirahasiakan. Kami naik taxi melewati Osaka Tower, namun sulit untuk difoto karena di luar sudah gelap dan taxi berjalan cukup cepat. Perjalanan sekitar 10 menit naik taxi, ternyata Mr. O mengajak kami mendatangi area yang berkebalikan dengan tadi. Jika tadi ada banyak tempat penyewaan cowok, kali ini adalah tempat menyewa cewek. Bedanya, disini khusus untuk urusan ‘ranjang’. Nama daerah ini adalah Tobita. Sepanjang jalan kecil, di bangunan-bangunan kanan-kiri kita nampak sebuah ruangan kecil dengan tatami dan meja kecil yang semuanya identik. Di ruangan kecil itu masing-masing duduk 1 orang gadis cantik dengan ditemani ‘mami’nya. Gadis-gadis itu akan melambai-lambaikan tangannya memanggil-manggil calon customer. Lucunya, dandanan mereka berbeda-beda. Ada yang memakai pakaian perawat, kostum ala kucing, bahkan yang wajahnya masih muda menggunakan seragam sekolah. Dan tempat ini juga dilegalkan di Jepang, sehingga mereka menawarkan fixed price dan tidak perlu tawar-menawar fee. Tambahan dari saya, jika ingin mengunjungi tempat-tempat seperti ini di Jepang, pastikan kalian ditemani oleh minimal 1 orang Jepang atau yang bisa berbahasa Jepang, karena umumnya tempat prostitusi dipegang oleh Yakuza. Jika tidak bisa berbahasa Jepang, ada kemungkinan Yakuza tersebut akan melakukan scamming pada kalian. Lebih amannya sih tidak usah mampir ke tempat-tempat begituan, kecuali kalau hanya lihat-lihat saja sih masih boleh lah ya. Oh iya, disini tidak boleh mengambil foto.

Jam sudah menunjukkan diatas pukul 10 malam, Mr. O membantu kami menelepon hostel yang sudah kami booking di Kyoto untuk mengabarkan bahwa kami akan sampai kesana diatas jam 12, jadi supaya pas kami sampai disana masih ada petugas hostel yang jaga. Sebelum ke Kyoto kami balik ke Imamiya Station dulu untuk mengambil tas di locker dengan biaya 120 yen, lalu baru beranjak ke Osaka Station dengan biaya 180 yen. Di Osaka Station kami berpisah dengan Mr. O karena esoknya dia masih harus kerja. Perjalanan ke Kyoto kurang lebih 1 jam juga. Kami sempat transit dulu 1x di Kyoto Station, lalu pindah jalur sebelum sampai di stasiun Karasuma Oike yang dekat dengan Hostel kami. Biaya sampai ke sini 770 yen. Dari stasiun tersebut masih harus jalan kaki sekitar 10-15 menit sebelum sampai di Piece Hostel Sanjo. Sebelum sampai di hostel kami sempat melewati Kyoto Manga Museum, tapi karena sudah tengah malam jadi gak bisa mampir.

Piece Hostel Sanjo ini merupakan salah satu hostel paling mewah yang pernah saya lihat. Pintu depannya dari kaca yang terbuka otomatis jika kita memiliki access cardnya, jadi hostel ini terbilang cukup aman. Interior lobbynya didesain dengan minimalis dan detail. Ada 3 unit iMac di sudut lobby untuk digunakan pengunjung. Resepsionisnya pada saat itu ada 2 orang yang sangat friendly dan helpful. Bahasa inggrisnya sangat lancar jadi kita ga bakal kesulitan jika menginap disini. Kami mendapat kamar dorm di lantai 4. Dorm ini bentuknya mirip kapsul hotel namun ukurannya lebih luas. ACnya sejuk, kasurnya empuk, selimutnya bersih, lockernya besar, pokoknya recommended banget deh. Shower room ada di basement. Ada buanyak bilik shower yang lega sehingga kita tidak perlu antri saat ingin mandi. Showernya semburannya kenceng, air hangatnya mantap, dan sabun serta shamponya melimpah. Badan jadi seger banget setelah mandi disini. Setelah mandi, kami menuju communal room sekaligus ruang makan di samping lobby. Ruangannya sangat luas, sinknya banyak, ada free dispenser dengan free coffee and tea 24 jam. Ada TV juga untuk hiburan. Banyak meja makan dan sofa untuk duduk duduk santai. Ada area outdoor juga untuk merokok. Hostel bintang 5 deh ini.




Setelah istirahat di communal room, kami lanjut untuk tidur. Oyasuminasai!

Pengeluaran Hari ke-5:
-Sewa Locker : JPY 400
-Tiket kereta ke Osaka Castle : JPY 180
-Tiket Kereta ke Osaka Station : JPY 160
-Tiket Kereta ke Arashiyama : JPY 800 pp
-Tiket Kereta ke Dotonbori : 240
-Makan siang : ditraktir
-Makan di Dotonbori : ditraktir
-Tiket Namba-Imamiya-Osaka Station : JPY 300
-Tiket Kereta ke Kyoto : JPY 770
-Bayar Hostel : JPY 2800


-Total : JPY 5650

Thursday, April 7, 2016

Japan Trip Day 4 : Osaka - Universal Studio Japan

4.1 Universal Studio Japan, Osaka

Klik disini untuk nonton travel vlog di Universal Studio Japan :)

Bus Willer Express mulai memasuki Osaka sekitar jam 7 pagi. Lokasi pemberhentian kami adalah di Universal Studio Osaka. Sebelum ke sana, bus terlebih dahulu menurunkan penumpang di pemberhentian Umeda Sky Building. Gedung ini adalah salah satu landmark terkenal di kota Osaka. Kita bisa naik sampai ke atasnya untuk melihat pemandangan kota Osaka dari ketinggian. Tapi lagi-lagi karena waktunya mepet, kami tidak sempet mampir ke sini.

Setelah dari Umeda Sky Building, bus langsung menuju ke Universal Studio Osaka yang ternyata lokasinya tidak terlalu jauh dari situ. Bus berhenti di tempat parkir Universal Studio sekitar jam 8.30, lalu semua penumpang diturunkan. Dari tempat parkir menuju gerbang masuk Universal Studio tidak terlalu jauh. Ada yang sedikit aneh di sini. Di pelataran parkir kami lihat banyak sekali cacing tanah yang mati. Ada yang tahu kenapa?

Sebelum masuk ke Universal Studio, kami mampir ke toilet di depannya terlebih dulu buat bersih-bersih badan. Maklum terakhir mandi kan kemarin pagi. Disini juga ga bisa mandi, jadi cuma cuci muka, sikat gigi dan bersih-bersih seadanya. Lalu kami titip tas di locker yang ada persis di depan toilet. Sewa locker 500 yen untuk ukuran besar. Nah, di locker dan toilet ini kami lihat banyak banget anak muda Jepang yang pake kostum aneh-aneh. Ada yang jadi minion, jadi setan, hantu, suster ngesotnya Silent Hill, berdandan ala murid Hogwarts, bahkan sampai ada yang jadi angsa. Rupanya karena masih suasana Halloween, jadi pengunjung datang ke situ dengan kostum keren masing-masing. Selama bulan Oktober-November ini, di Universal Studio ada tambahan beberapa atraksi dan wahana bertema horor. Jadi buat penggemar horor saya rekomendasikan untuk mampir ke Universal Studio pas bulan-bulan ini. Yang di Singapore juga ada, jadi ga harus jauh-jauh ke Jepang.

Loket



Lalu lanjut antri di loket untuk beli tiket siapkan dompet awas ada copet. Harga tiket 7400 yen per orang. Mahal ya. Tapi demi datang ke satu-satunya Hogwarts di Asia, gapapa deh. Lanjut masuk ke dalam setelah sebelumnya ambil peta theme parknya. Sialnya kami dapet peta yang bahasa Jepang, jadi agak-agak bingung juga. Masuk foto-foto dulu lalu kami lanjut antri untuk mendapatkan Timed Entry Ticket yang berguna untuk masuk ke area Harry Potter. FYI di area Harry Potter kita harus punya tiket Timed Entry tersebut (karena peminatnya sangat banyak, jadi harus dibatasi). Prosedurnya kita antri dulu untuk dapet tiketnya, nah di tiket itu nanti tertera waktu dimana kita diizinkan untuk masuk ke area Harry Potter. Per pengunjung hanya boleh masuk satu kali, tapi bebas mau berapa lama di dalam. Jadi kalo udah masuk gak bisa keluar-masuk lagi. Mending dipuas-puasin dulu di Harry Potter baru keluar nyoba wahana lainnya.

Setelah dapet Timed Entry Ticket, kami masih punya waktu sekitar 1 jam sebelum diperbolehkan masuk ke area Harry Potter. Kami antri dulu di wahana Jaws. Antrinya gak terlalu lama sekitar 15 menit. Ini wahananya kita naik kapal kecil gitu, ada pemandunya 1 orang cewek. Lalu kapal kita ceritanya diserang oleh hiu Jaws yang ganas, terus si pemandu itu bakal nolongin kita nembak-nembak si hiu pake senapannya. Lumayan seru.

Jaws

Dari Jaws kami lanjut ke Harry Potter. Antri masuknya gak panjang tapi rame banget. Dari pintu masuk area Harry Potter menuju gerbang Hogsmeade (desa penyihir di cerita Harry Potter) merupakan jalan setapak yang dikelilingi pepohonan rindang. Di satu tempat sebelum gerbang Hogsmeade ada replika mobil Ford Anglia tua dari novel Harry Potter #2 yang bisa bergerak-gerak sendiri. Kami mampir dulu di sini numpang foto-foto, lalu lanjut memasuki Hogsmeade. Wilayah Hogsmeade didesain sangat menyerupai yang ada di filmnya, dengan bangunan-bangunan ala Eropa kuno lengkap dengan salju buatannya. Di sini ada macam-macam toko yang identik dengan di filmnya. Ada penjual Butterbeer, toko tongkat sihir Ollivander’s, Madam Puddifoots, Three Broomstick (disini jadi semacam restoran), Hog’s Head, toko sapu, bahkan sampai lokomotif Hogwarts Express juga ada disini.

Mobilnya Mr. Weasley

Hogsmeade

Kami lalu menuju ke wahana nomor 1 di sini, Harry Potter and the Forbidden Journey. Wahana ini letaknya ada di kastil Hogwarts. Wahana ini semacam roller coaster 4D yang mainnya pake kacamata 3D, serupa dengan wahana Transformer di Universal Studio Singapore. Nah, disini antrinya luar biasa panjang. Kami antri hampir 2 jam hanya buat naik satu wahana ini. Untungnya tempat antriannya dibuat dengan menarik sehingga waktu ngantri bisa sambil foto-foto. Antriannya mengular melewati area pelataran hogwarts di pinggir danau, memasuki ruang kelas Herbology di rumah kaca, sampai akhirnya memasuki gedung Hogwarts. Setelah antri, kita akan dibawa petugas memasuki ruang locker untuk menitipkan barang-barang bawaan kita, gratis. Kita dilarang membawa apa-apa karena dikhawatirkan bakal jatuh saat naik wahananya. Sebenarnya smartphone juga tidak boleh dibawa, tapi saya lihat beberapa orang juga tetap pada bawa smartphonenya masing-masing. Setelah itu kami lanjut naik ke wahananya. Ini sumpah keren banget. Tidak dapat dijelaskan dengan kata-kata. Sialnya, saat di tengah jalan tiba-tiba wahananya berhenti. Mati lampu atau ada kesalahan teknis gitu. Lalu kereta kami lanjut menyusuri rel dengan kondisi wahana masih mati dan sunyi. Untungnya kami diizinkan untuk naik sekali lagi oleh petugasnya. Yah, sisi positifnya kami naik 2x dengan hanya antri 1x.

Ada Harry, Ron , Hermione

Hogwarts

Setelah wahana tersebut, kami cari makan. Dari pagi belum makan apa-apa. Sialnya lagi, di area Harry Potter ini hanya ada 1 restoran di Three Broomstick. Harganya mahal gila. Dan lagipula untuk makan di situ juga harus antri lagi. Apa boleh buat, daripada kami harus keluar cari makan, nanti kami ga bisa masuk ke Harrpy Potter lagi. Akhirnya kami makan di Three Broomstick setelah antri sekitar 15-20 menit. Menu yang saya pesan isinya potongan daging ayam dan pork ribs serta jagung. Harganya 2200 yen. Rasa? Biasa saja.

Setelah kenyang, kami lanjut naik roller coaster kecil di samping Hogwarts. Roller Coaster ini temanya Hippogriff. Tempatnya ada di dekat pondoknya Hagrid, di samping Forbidden Forest. Antrinya panjang, hampir 1 jam, mainnya cuma 1-2 menit udah kelar.

Dari roller coaster kami lalu menyusuri toko-toko di Hogsmeade untuk lihat-lihat. Semua aksesoris disini official dan kualitasnya bagus. Harga tentu saja cukup mahal. Yang menarik ada macam-macam tongkat sihir milik karakter-karakter yang terkenal, lalu ada pula replika Firebolt ukuran 1:1, satu set bola Quidditch, seragam pesta dansa Turnamen Triwizard, Buku Monster tentang Monster, dll. Keren-keren semua astagaaahhh........

Hari sudah menjelang sore, kami keluar dari area Harry Potter untuk naik wahana lainnya. Kami muter-muter lalu naik wahana Spiderman yang antrinya hampir 1 jam. Kami juga masuk ke wahana The Ring. Di sini ada Sadako yang muncul nakut-nakutin penonton. Malam harinya, ada zombie-zombie yang dilepas di jalanan untuk nakutin pengunjung. Ini menariknya, ada beberapa kru yang berpura-pura jadi pengunjung, lalu dia diserang oleh salah satu zombie sampai mati. Bahkan ada yang dikeroyok oleh beberapa zombie sampai kepalanya putus. Lalu tiba-tiba muncul sekumpulan polisi yang memburu zombie-zombie itu. Keren euy. And then di tengah-tengah street attraction itu, tiba-tiba para zombie berkumpul di tengah jalan, lalu mereka ngedance diiringi musik.

4.2 Osaka
Oke, sudah malam dan capek dan kami belum check in hotel, kami memutuskan untuk menuju hotel. Ambil tas dulu di locker, keluar dari Universal Studio, kami berjalan menuju arah kanan dari pintu keluar menuju ke stasiun kereta Universal City. Sepanjang perjalanan menuju Universal City Station kami melewati deretan pertokoan terang benderang. Jalanannya sangat lebar dan penuh pejalan kaki. Kami sempat melihat street performance disini, yaitu seorang cowok Jepang yang berakrobat menggunakan tangga lipat. Sayangnya waktu itu saya lupa memotretnya.

Hotel yang sudah kami booking berada dekat dengan stasiun Shin-Imamiya. Naik kereta menuju Shin-Imamiya Station dengan tarif 180 yen per orang. Setelah sampai, kami keluar dari stasiun, nyeberang jalan sebentar dan hotel kami sudah nampak di depan mata. Hotel ini namanya Hotel Sunplaza 2. Hotel kecil dengan bangunan mirip ruko. Jumlah lantainya cukup banyak tapi liftnya cuma 1. Check in dulu dengan menunjukkan bukti booking kami lewat booking.com, bayar hotel per orang 1400 yen, lalu kami masuk ke kamar masing-masing. Kamarnya sangat kecil, hanya cukup untuk gelar kasur futon untuk 2 orang dan 1 meja kecil dengan TV kecil. Istirahat dan mandi dulu sebentar, lalu kami kumpul lagi di lobby untuk keluar cari makan.

Udara malam hari saat itu cukup dingin, jadi kami pakai jaket. Karena tidak tahu mau cari makan di mana, jadi kami jalan menyusuri trotoar sambil cari tempat makan seadanya. Akhirnya kami lihat satu tempat makan yang masih buka. Menunya macam-macam, ada ramen, kare, dan lain-lain. Cara pesannya masih sama seperti di Tokyo, yaitu pakai vending machine di depan. Saya memesan 1 porsi beef curry yang harganya sekitar 450 yen. Bayangan saya waktu itu adalah nasi kare ala Jepang dengan daging sapi dan kentang yang banyak. Ternyata yang datang potongan daging sapinya cuma 3 biji kecil buanget plus beberapa cuil kentang. Ini sih malah bikin tambah laper. Mana mahal lagi. Tapi ya sudahlah, terlanjur pesan itu.

Kelar makan kami kongkow dulu di situ setelah makan sambil merencanakan tujuan besok. Saat waktu mendekati tengah malam, baru kami lanjut balik ke hotel untuk istirahat. Besok bakal banyak jalan kaki lagi, jadi kami harus menyiapkan energi dulu.

Pengeluaran hari keempat:
Sewa locker : 500 yen
Tiket USJ : 7400 yen
Makan siang di Three Broomstick : 2200 yen
Tiket kereta Universal Station to Shin-Imamiya  : 180 yen
Bayar hotel : 1400 yen
Makan malam : 450 yen

Total : 12.130 yen

Wednesday, April 6, 2016

Japan Trip Day 3 : Sensoji Temple - Kawaguchiko - Shinjuku - Harajuku

3.1 Sensoji Temple
Bangun pagi-pagi jam setengah 6, bersih bersih badan sebentar lalu packing. Setelah beres packing, kami mulai berangkat menuju Sensoji Temple sekitar pukul 6.30. Tas kami tinggal dulu di hotel. Dari hotel menuju Sensoji Temple sangat dekat. Tinggal nyeberang perempatan di depan hotel lalu maju sedikit maka akan kelihatan Kaminarimon Gate dengan warna merah yang mencolok dan lampion merah raksasa bergantungan di depannya. Masuk melewati gate tersebut dan kami pun memasuki jalan setapak bernama Nakamise Street yang penuh pertokoan di kanan-kirinya. Sayangnya karena kami datang terlalu pagi jadi toko yang sudah buka bisa dihitung dengan jari. Anyway karena kami juga tidak berniat untuk belanja, jadi kami jalan terus melewati Nakamise sampai ke gerbang masuk ke Sensoji Temple.

Keliatan Tokyo Sky Tree di kejauhan


Disini ada gerbang dengan lampion merah raksasa lagi. Setelah foto-foto, kami masuk ke area kuil. Disini ada ramalan ala Jepang. Pengunjung bisa mengambil kertas ramalan dengan membayar 100 yen. Setelah keluar ramalannya, kertas tersebut bisa diikat di gantungan yang tersedia, kelihatannya sih agar ramalan baik bisa terwujud. Ada juga air mancur kecil untuk membersihkan diri kita sebelum masuk ke kuil. Disini kami melihat banyak warga Tokyo yang berdoa di kuil sebelum berangkat kerja. Ada juga penduduk lansia yang bersantai di sekitar kuil sambil mengobrol dan beberapa orang yang mengajak anjingnya berjalan-jalan.

Matahari pagi

Gerbang depan Sensoji

Petugas di Sensoji membersihkan abu di tempat sembahyang

Kami menghabiskan waktu sekitar 1 jam disini. Agar tidak ketinggalan bus menuju Kawaguchiko kami segera kembali ke Hotel untuk mengambil tas, lalu beranjak ke Shinjuku Station naik kereta. Sampai di Shinjuku Station masih ada sekitar 1 jam sebelum bus berangkat. Kami menitipkan tas terlebih dulu di locker penyimpanan biar gak ribet pas di Kawaguchiko. Biayanya sekitar 400 yen per locker ukuran besar. Lanjut cari makan dulu, ternyata disini karena masih pagi rupanya belum banyak tempat makan yang buka. Jadilah kami hanya beli waffle di depan Shinjuku Station dengan harga (kalo ga salah) 200 yen. Lumayan buat ganjel perut.

3.2 Kawaguchiko
Bus ke Kawaguchiko berangkat tidak di Shinjuku Stationnya, melainkan di seberangnya, dekat dengan Yodobashi Camera. Oleh petugasnya nanti akan dijelaskan cara menuju kesana. Waktu itu kami bahkan digambarkan denah lokasinya oleh mereka. Busnya berangkat tepat waktu (well, sebenarnya agak molor sekitar 5 menit). Perjalanan sekitar 2 jam, pada awalnya kami disuguhi pemandangan biasa-biasa saja karena selepas Tokyo kami hanya melewati jalan tol, jadi pemandangannya ya begitu-begitu saja. Baru setelah mendekati daerah tujuan, pemandangannya berubah jadi lebih keren. Apalagi setelah kami melihat Gunung Fuji menjulang di kejauhan. Langsung heboh jepret sana-sini dari dalem bus. Busnya mampir sebentar di FujiQ Highland, sebuah theme park di kaki gunung Fuji untuk menurunkan penumpang yang tujuannya ke sini. Kami tidak mampir ke FujiQ dengan alasan efisiensi waktu dan biaya, toh kami juga akan mampir ke Universal Studio.

Setelah dari pemberhentian FujiQ, bus berhenti di tujuan akhirnya yaitu di Kawaguchiko Station. Ini adalah sebuah stasiun kereta. Dari sini kita belum bisa melihat pemandangan Gunung Fuji karena masih tertutup bangunan stasiun. Jadi kita harus naik bus lagi menuju Danau Kawaguchiko. Biaya naik bus sekitar 120 yen per orang sekali jalan. Perjalanan sekitar 15 menit dan kita akan diturunkan tepat di samping Danau Kawaguchiko. Pemandangan disini sangat indah dengan pegunungan yang mengelilingi danaunya. Ada banyak tempat makan di samping danau. Kami cari makan dulu disini, dan setelah muter-muter cari tempat makan murah, akhirnya kami makan di mini market Lawson. Beli mie instan cup dan gorengan, lumayan enak sih. Di Lawson ini tidak disediakan meja untuk makan, jadi kami terpaksa makan dengan ngemper di pinggir jalan. Hawanya dingin, makan mie cup panas, enak juga sih.

Lake Kawaguchiko

Lake Kawaguchiko


Setelah perut terisi, lanjut lagi untuk lihat Gunung Fuji. Disini cara lihatnya yaitu dengan naik cable car ke bagian atas bukit, sehingga pemandangan Gunung Fuji bisa keliahatan sangat jelas dari atas. Naik cable car dikenakan biaya 700 yen pp. Tiketnya jangan sampai hilang karena dibutuhkan untuk perjalanan baliknya.

Fuji
Kami naik cable car sampai ke atas bukit. dari atas pemandangan gunung Fuji dan lake Kawaguchiko terhampar sangat indah. Di atas cukup ramai oleh wisatawan. Foto-foto dulu dengan background gunung Fuji. Waktu itu kami cukup beruntung karena cuaca cerah jadi gunung Fuji dapat terlihat dengan jelas sampai ke puncaknya. Saat menjelang pulang barulah puncaknya tertutup awan. Kami menghabiskan sekitar 1-2 jam disini. Foto-foto, muter-muter, dsb. Ada jalur trekking juga untuk yang mau mencoba.

Fuji

Turun lagi naik cable car, naik bus lagi untuk ke Kawaguchiko Station. Bus kami untuk kembali ke Tokyo dijadwalkan sekitar jam 5 sore. Masih ada sekitar 1 jam sebelum bus berangkat. Kami menghabiskan waktu menunggu di stasiunnya sambil melihat-lihat souvenir di toko oleh-olehnya. Ini cuma lihat-lihat saja karena harganya mahal-mahal…..hiks….. Akhirnya bus kami untuk ke Tokyo datang. Perjalanan masih sama sekitar 2 jam untuk sampai ke Tokyo. Kami isi waktu di bus dengan tidur.

3.3 Shinjuku-Harajuku
Di Tokyo bus berhenti lagi di Shinjuku. Setelah ini jadwalnya adalah berangkat naik bus ke Osaka. Busnya masih lama, sekitar jam 12 malam. Jadi kami memutuskan untuk jalan-jalan dulu di Harajuku, sekalian cari makan.
Dari Shinjuku naik kereta ke Harajuku cukup dekat. Turun di Harajuku Station, begitu keluar langsung kelihatan Takeshita-dori, jalanan yang terkenal dengan anak-anak muda gaul Tokyo. Disini banyak toko Fashion ala Harajuku style. Awalnya kami mengira akan melihat banyak anak muda dengan dandanannya yang aneh-aneh ala Harajuku. Namun begitu sampai disana, karena sudah malam, ternyata sudah sepi dan banyak toko yang sudah siap-siap tutup. Yah nasib deh.

Salah satu sudut toko di Takeshita-Dori, Harajuku


Kami mampir bentar ke Daiso di bagian depan Takeshita-dori. Daiso ini adalah toko serba 100 yen. Hampir semua barang disini harganya cuma 100 yen alias cuma sekitar 11ribu rupiah. Ada banyak sekali barang-barang menarik yang bisa dijadikan oleh-oleh disini. Tapi karena perjalanan masih panjang jadi kami disini hanya melihat-lihat saja. Dari Daiso kami lanjut menelusuri Takeshita Dori sampai berujung ke jalan raya di ujung satunya. Kalau kita seberagi jalan itu barulah kita akan sampai ke Harajuku Street. Di Harajuku ini malah lebih sepi lagi. Kami muter-muter di dekat situ sambil cari tempat makan, akhirnya nemu satu restoran gyudon ala-ala Yoshinoya gitu. Namanya Sukiya. Menunya ada yang enak banget, rice bowl dengan daging sapi yang banyak plus keju mozarella di atasnya. Harganya kalo gak salah 430 yen. Waktu itu lagi ada promo upsize, jadi kita pesan menu ukuran medium dapatnya ukuran besar. Rasanya mantap, kejunya gak bikin eneg. Di Jakarta juga ada resto Sukiya di Aeon Mall Alam Sutera, tapi saya pernah coba dan rasanya beda. Gak seenak yang di Jepang. Lagipula nasi yang digunakan juga berbeda, nasi Jepang lebih lengket dan gurih, jadi gampang dimakan pakai sumpit. Enaknya makan di Jepang ini adalah: minumnya gratis! Selama kami makan di Jepang kami gak pernah beli minum karena di setiap tempat makan selalu disediakan minum gratis. Kebanyakan ocha dingin, tapi ada juga yang cuma air putih dingin. Jadi lebih ngirit karena gak perlu keluar uang untuk beli minum. Bahkan kalau makan Yoshinoya disini lebih murah daripada di Jakarta karena gak perlu beli minum.
Kenyang makan, kami jalan balik ke Harajuku Station untuk menuju ke Shinjuku lagi.

Lokasi boarding Willer Express Bus yang akan kami naiki menuju Osaka berada di Sumitomo Building, di daerah Shinjuku. Lokasinya sedikit jauh dari Shinjuku Station. Di website resmi Willer Express ada petunjuk cara mencapai lokasi tersebut, namun kami juga menggunakan bantuan Google Maps agar lebih pasti. Dari Shinjuku Station kami harus menyeberang jalan terlebih dulu, menyusuri trotoar yang sudah sepi karena sudah hampir jam 11 malam, lalu akhirnya sampai di depan gedung Sumitomo. Gedung ini adalah sebuah gedung perkantoran pencakar langit yang cukup megah. Kantor Willer Express ada di lantai dasarnya. Di depan gedung ada seorang petugas Willer yang membantu calon penumpang yang biasanya kebingungan mencari lokasinya.

Masuk ke kantor Willer, kami check-in terlebih dahulu, lalu menunggu bus berangkat sekitar jam 12 lebih. Kami beli roti dulu untuk bekal di perjalanan. Saya juga mampir ke toilet dulu biar perut gak berontak di jalan nanti. Setelah waktu yang ditentukan, bus pun berangkat diiringi hujan rintik-rintik. Bus yang kami naiki merupakan sebuah bus double-decker. Kami dapat tempat di lantai atas. Busnya bersih dan cukup nyaman, namun karena kami pesan tiket harga termurah, yah maklum aja kalo tempatnya sempit. Di masing-masing kursi ada colokan listrik untuk ngecharge hp. Toilet busnya di lantai bawah juga bersih banget meskipun kecil. Setelah berjalan sekitar 1-2 jam, bus berhenti sejenak di daerah luar kota di semacam rest area. Di sini ada semacam supermarket juga untuk beli cemilan dan minuman. Bisa mampir ke toilet juga. Bus berhenti disini sekitar 15-20 menit, lalu melanjutkan perjalanan lagi ke Osaka. Kami tertidur pulas selama perjalanan ke Osaka.

Pengeluaran hari ketiga:
Sewa locker : 400 yen
Waffle : 200 yen
Bus ke Lake Kawaguchiko : 240 yen
Makan siang di Lawson : 300 yen
Cable car : 700 yen
Makan malam Sukiya : 430 yen
Roti bekal : 200 yen
Total : 2470 yen

Tuesday, April 5, 2016

Japan Trip Day 2 : Haneda - Shinjuku - Shibuya - Asakusa - Akihabara

2.1 Airport
Pukul 5.30 waktu setempat saya terbangun dari tempat tidur saya di kursi Haneda Airport. Sambil mengumpulkan nyawa yang masih tercecer, saya membereskan tas saya lalu kami berkumpul untuk bersiap-siap. Berhubung disini tidak ada shower room gratisan, jadi pagi ini kami kembali skip acara mandi. Untungnya hawanya masih dingin, jadi tidak terlalu jadi masalah. Kami hanya numpang cuci muka, buang air dan sikat gigi saja di toilet bandara. Pukul 6.30 kami turun ke lantai 1 untuk mengambil WiFi Router yang sebelumnya telah kami booking online dari Indonesia. Kami menggunakan jasa WiFi Router Rental yang bernama Ninja WiFi. Pembayarannya melalui credit card langsung melalui situsnya, sehingga saat tiba disini kami tinggal menunjukkan bukti pemesanannya saja untuk melakukan pengambilan di counternya di Haneda. Counternya buka pada pukul 6.30. Saat kami tiba di counternya, ternyata sudah ada beberapa orang yang antri di depannya. Kami menunggu selama sekitar 15 menit untuk mengambil router kami. Coba-coba sebentar, kecepatannya cukup kencang juga. Dicek pake SpeedTest mencapai sekitar 40 Mbps, dan saat kami gunakan selama di Jepang juga koneksinya sangat stabil. Sepertinya tidak ada batasan kuota disini, karena intensitas penggunaan internet kami cukup tinggi selama seharian, namun sampai malam juga koneksinya masih kencang dan stabil. Jika ingin menyewa melalui Ninja WiFi bisa langsung menuju websitenya di www

Setelah mendapatkan router untuk terus eksis, kami beranjak menuju counter Keikyu Line di sebelahnya. Keikyu ini adalah operator kereta yang melayani trek menuju Haneda menuju stasiun-stasiun di sekitarnya. Tujuan pertama kami adalah menuju ke Shinjuku untuk membeli tiket bus menuju Kawaguchiko esok hari. Setelah tanya-tanya pada petugas di Keikyu Information, kami memutuskan untuk membeli tiket Keikyu include Subway 2 Days Pass. Tiket 2 Days Pass ini bisa digunakan di semua jalur kereta Tokyo selama 2 hari sepuasnya, kecuali di JR Line. Harganya JPY 1600.

Berbekal tiket tersebut, kami lalu menuju Shinjuku Station. Perjalanan menuju Shinjuku kami tempuh selama sekitar 1,5 jam sudah termasuk nyasar. Bagi yang baru pernah naik MRT di Singapore, jangan bayangkan perjalanan naik kereta di Jepang akan semudah itu. Begitu banyak Line yang bercabang-cabang dan banyaknya operator kereta yang berlainan akan sedikit menyulitkan bagi yang pertama kali mencobanya. Tapi setelah seharian nyasar, insting kami pun lama-lama muncul dengan sendirinya. Jika bingung, masih ada petugas di setiap station yang akan siap membantu dengan senang hati. Jika bertemu petugas yang tidak paham bahasa Inggris, jangan khawatir. Sebutkan saja nama station tujuan kamu, si petugas pasti sudah paham dan akan segera menuntun kamu ke jalan yang benar.


2.2 Shinjuku
Sesampainya di Shinjuku Station, kami segera naik keluar dari station untuk menikmati sejuknya udara Tokyo. Maklum dari kemarin baru ngerasain di dalam bangunan dan kereta aja. Pagi itu ternyata cukup sejuk. Suhu udara sekitar 14 derajat celcius. Enak buat jalan-jalan santai. Trotoarnya bersih dan bangunan-bangunannya Jepang banget, bikin kami jadi lama kebanyakan foto-foto narsis dulu. Kelar foto-foto, kami jalan lurus ke arah kiri dari pintu keluar station untuk menuju Odakyu Departement Store (kalo di Jepang disebutnya Depato). Di dalam Odakyu Depato ini ada counter Odakyu Sightseeing Service Centre yang melayani penjualan tiket bus untuk ke Kawaguchiko. Kami sempat nyasar dan bertanya beberapa kali pada orang yang lewat, namun akhirnya kami menemukannya setelah diantar oleh seorang cleaning service yang sangat bersemangat membantu. Lokasi Odakyu Sightseeing Service Centre ini berada di bangunan sebelah kiri Odakyu.


Shinjuku


Di Odakyu Sightseeing Service Centre antriannya sudah cukup panjang. Kami antri hampir setengah jam. Sialnya, tiket ke Kawaguchiko untuk keberangkatan besok pagi sudah habis. Yang tersisa hanya keberangkatan pukul 10.40. Apa boeh buat, daripada jauh-jauh ke Jepang tapi tidak bisa melihat Gunung Fuji, akhirnya kami ambil jam keberangkatan tersebut. Untuk kepulangannya dari Kawaguchiko ke Tokyo kami mengambil jadwal pukul 17.10. Sepertinya 4 jam sudah cukup untuk menikmati Gunung Fuji dan berjalan-jalan di kawasan Kawaguchiko.

Setelah berhasil mendapatkan tiket ke Kawaguchiko, kami mempunyai misi baru: cari makan. Di Shinjuku cukup banyak tempat makan, namun beberapa masih ada yang tutup. Akhirnya kami menemukan satu tempat makan di bagian dalam Shinjuku Station yang menjual menu aneka kare Jepang. Disini cara pesan makanannya menggunakan mesin pemesanan yang ada di bagian depan toko. Caranya, pertama kita pilih menu yang akan kita pesan. Masukkan uang senilai harga menu tersebut ke mesin, lalu tekan tombol menu tersebut. Selanjutnya akan keluar secarik kertas untuk mengambil makanan yang kita pesan. Tukarkan kertas tersebut kepada petugas di dalam dengan makanan kamu. Praktis dan unik banget. Karena ngirit, kami hanya pesan menu yang paling murah seharga JPY 280, nasi kare dengan sosis dan telur rebus. Porsinya cukup lah, tapi sepertinya ini menu untuk anak-anak karena bila dibandingkan dengan pesanan orang lain di samping kita, porsinya kalah banyak. Tapi rasanya cukup enak. Nasinya enak, beda dengan nasi Indonesia, nasi Jepang lebih lengket satu dengan yang lain.


Seusai makan kami melanjutkan langkah kami menuju peron kereta menuju tujuan kami berikutnya: Harajuku. Nah, ternyata cara tercepat dari Shinjuku menuju Harajuku adalah menggunakan kereta JR Line. Berhubung tiket 2 Day Pass kami tidak mencakup JR Line, maka kami mencari jalan memutar menggunakan TOEI Line supaya kami tidak perlu mengeluarkan biaya tambahan. Sialnya, karena baru hari pertama dan kami belum mahir membaca peta jalur kereta Tokyo, kami sempat nyasar dan berhenti di stasiun yang salah. Akibatnya kami menghabiskan waktu hampir 2 jam muter-muter di kereta. Akhirnya kami menemukan jalur yang menuju ke Shibuya Station. Dan karena kami tidak mau buang-buang waktu lagi mencari jalan ke Harajuku, kami memutuskan untuk skip Harajuku dan menuju ke Shibuya.


2.3 Shibuya
Seperti yang sudah saya duga, Shibuya di hari Minggu sangatlah ramai. Namun hal ini justru bagus, karena kami jadi bisa merasakan pengalaman nyeberang jalan di Shibuya Crossing yang terkenal. Kami bertemu beberapa cewek Jepang dengan dandanan yang cukup ekstrim, ada juga yang bergaya ganguro style dengan kulitnya yang sengaja dibikin kecoklat-coklatan. Setelah beberapa kali menyeberang jalan di jalan yang sama sambil foto-foto, kami melangkahkan kaki menuju deretan pertokoan di samping Mall 109 Men's. Deretan pertokoan disini menjual barang-barang beraneka merk yang terkenal. Kami menghabiskan siang hari disini memasuki beberapa toko fashion, Apple Store, Disney Store, Mall 109 dan sebagainya.

Saat hari menjelang sore, kami kembali ke Shibuya Crossing untuk menuju ke tempat dimana patung Hachiko berada. Belum tahu Hachiko? Hachiko ini adalah salah satu anjing yang mengajarkan tentang arti kesetiaan. Pada sekitar tahun 1925, Hachiko yang dipelihara oleh seorang profesor universitas bernama Hidesaburo Ueno setiap harinya selalu setia mengantarkan sang profesor berangkat kerja ke Stasiun Shibuya. Begitu juga saat sore hari, Hachiko selalu menjemput sang profesor di depan Stasiun. Ia sudah hafal jam kedatangan sang profesor sehingga ia selalu menunggunya di depan pintu stasiun setiap sore. Suatu hari, sang profesor mendadak meninggal karena penyakit jantungnya pada saat mengajar. Nah, Hachiko yang tidak paham akan hal ini pun kebingungan. Namun, meskipun sang profesor tidak datang, keesokan harinya ia selalu menunggu sang profesor pulang di depan stasiun, setiap hari, selama 20 tahun berikutnya, menanti sang profesor yang tidak akan pernah pulang. Kisah tentang Hachiko ini menjadi terkenal di Tokyo sehingga seorang seniman membuat patung untuk mengenang sosok Hachiko. Hingga saat ini, patung Hachiko menjadi salah satu landmark paling terkenal di Shibuya. Belum mampir ke Shibuya kalau belum ziarah ke patung ini, hehe.

Abis foto-foto bareng hachiko, kami mampir makan siang di Yoshinoya yang letaknya di seberang mall 109. Disini ada menu dengan daging pork jadi buat temen2 yang muslim disarankan tidak makan Yoshinoya disini ya. Mending makan di Indonesia aja hehe. Tapi buat yang non muslim, saya sarankan buat nyobain makan disini terutama yang pork. Enak banget! Harga per porsi sekitar 400 yen. Disini ada kejadian yang cukup menarik buat saya. Seperti yang sudah kita ketahui, di Jepang terutama Tokyo, karena luas tanah yang terbatas maka luas bangunan menjadi kecil-kecil. Begitu pula dengan Yoshinoya disini. Karena sempit dan jumlah kursinya terbatas, maka saat kami makan ada beberapa anak muda yang mengantri berdiri di belakang kami. Nah, saat kami sudah selesai makan dan mangkuk sudah dibereskan, kami pun berdiri dan otomatis kursi kami kosong. Tapi anak-anak muda itu ternyata ga langsung duduk di kursi kosong tersebut loh. Setelah dipersilakan duduk oleh petugasnya Yoshinoya, baru mereka duduk. Sopan banget ya kayaknya.



Yoshinoya dengan daging B2


2.4 Asakusa
Dari Shibuya, karena sudah sore kami memutuskan untuk check in terlebih dulu di hotel yang sebelumnya sudah kami booking lewat www.booking.com. Hotel kami terletak di daerah Asakusa. Dari Shibuya kami kembali naik kereta untuk menuju Asakusa Station. Disini akses keretanya tidak terlalu susah karena tidak harus melalui JR Line. Namun untuk menuju Asakusa jaraknya lumayan jauh karena terletak di bagian kota yang berbeda. Sekitar 1 jam perjalanan kami butuhkan dari Shibuya untuk menuju Asakusa.


Sumida River


Keluar dari Asakusa Station, kami disambut pemandangan indah Sumida River dan icon Asahi Building yang terkenal. Kami santai sejenak menikmati angin sore di Sumida River sebelum akhirnya melangkahkan kaki menuju Asakusa Riverside Capsule Hotel yang letaknya dekat sekali dengan pintu keluar Asakusa Station. Hotel pertama kami ini adalah capsule hotel, yang tidurnya per orang masuk ke dalam sebuah "kapsul" mirip seperti di lemari penyimpanan mayat namun dengan ukuran yang lebih besar sehingga masih nyaman untuk dipakai istirahat. Kapsul hotel ini adalah salah satu hal unik lainnya di Jepang, sehingga kami tidak melewatkan pengalaman otentik ini. Kebanyakan hotel kapsul hanya khusus untuk pria. Namun disini juga menyediakan kamar untuk wanita yang letak lantainya terpisah dari area kamar untuk pria. Yang sedikit bikin risih disini adalah kamar mandinya, karena menerapkan sistem komunal, yaitu mandi bersama-sama, dengan polos, tanpa boleh mengenakan sehelai benang pun. Untungnya (atau sial?) area pria dan wanita dipisah sehingga masih bisa mandi dengan aman. Karena tidak terbiasa mandi dengan cara Jepang ini, kami pun mandi asal saja dengan buru-buru. Setelahnya kami istirahat sebentar sampai pukul 17.00 waktu setempat, untuk selanjutnya menuju ke Akihabara.



Pemandangan Sumida River dari rooftop hotel capsule kami


2.5 Akihabara
Badan udah seger setelah mandi dan istirahat, lalu kami bergegas menuju distrik Akihabara untuk jalan-jalan sekaligus cari makan. Dari Asakusa memerlukan waktu sekitar setengah jam naik kereta untuk mencapai Akihabara. Di Akihabara stasiunnya ternyata sangat luas jadi kami sempat bingung mau keluar lewat mana. Tujuan pertama saya disini adalah menuju ke AKB48 Cafe dan Gundam Cafe untuk beli barang titipan temen. Buka Google Maps, ternyata exitnya cukup jauh dari tempat kami sekarang. Tapi setelah dijalani ternyata gak terlalu jauh kok. Beberapa toko kecil di pinggir jalan sudah bersiap-siap tutup waktu kami lewati. Aneh juga padahal masih jam segini.

AKB48 Cafe dan Gundam Cafe letaknya bersebelahan. Di depannya ada lapangan kecil yang waktu itu ada band yang sedang melakukan street performance. Lagunya bagus sih meskipun ga ngerti apa artinya. Abis nonton band kami lanjut ke AKB48 Cafe. Disini adalah pusatnya idol group AKB48. Ada theater, cafe, toko souvenir dll. Buat para wota pasti langsung orgasm kalo kesini 😂. Saya beli souvenir kecil buat temen di Indonesia yang ngefans ama mereka. Abis itu mampir ke toko Gundam di sebelahnya buat beli souvenir juga. Ini semua barang titipan jadi ga saya masukkan ke cost ya.



Eikeibi Fotieto oioioi!


Dari situ kami lanjut ke area yang banyak toko-toko besar dengan lampu kerlap kerlip. Ada Sega game centre yang luas banget dan terdiri dari beberapa lantai. Lalu ada maid cafe juga dengan seorang cewek kawaii berdandan ala maid yang berdiri di depan cafenya mencoba menarik customer dengan gaya-gayanya yang super kawaii. Di sebelah maid cafe tersebut ada warung ramen kecil yang harganya cukup murah. Karena udah lapar kami memutuskan mencoba makan ramen disitu. Yang saya pesan harganya cuma 430 yen padahal dagingnya pake pork dan porsinya besar. Cara pesannya sama dengan yang tadi siang. Rasanya kalo dibandingkan dengan restoran ramen di Mall-mall Jakarta yang harganya bisa 2x lipatnya malah jauh lebih enak yang ini. Bumbunya, kuahnya, tekstur mienya, dagingnya, semua ya maknyus. O iya, di mayoritas tempat makan di Jepang kalo kita makan sudah ada free drink yang bisa direfill. Biasanya kalo enggak ocha dingin ya air putih dingin. Jadi ngirit ga perlu beli minum.



Ramen mantapp


Abis makan kami lanjut muterin area Akihabara. Masuk ke Sega game centre, di lantai pertama dan kedua full oleh mainan ufo catcher yang pilihan hadiahnya keren-keren. Mulai dari action figure sampai boneka-boneka lucu ada semua. Sekali main tarifnya antara 100-200 yen. Disini juga kabarnya ada toilet yang dilengkapi dengan game. Tapi pas disana saya malah lupa masuk ke toiletnya. Mungkin next time deh kalo kesana lagi hahaha.

Di samping Sega game centre masih banyak lagi toko yang menjual macam-macam elektronik, game, anime, mainan dll. Surga banget buat para game centre lain juga yang permainannya ga kalah keren. Kami muter-muter disana sekitar 1 jam, lalu balik lagi ke arah stasiun. Di sebelah stasiun ada sebuah toko elektronik yang besar banget bernama Yodobashi Camera. Bukan cuma jualan kamera, disini segala macam barang elektronik ada lengkap banget. Semacam electronic solution versi raksasa dengan variasi barang yang juauuh lebih banyakk. Mulai dari barang elektronik kuno sampai yang futuristic ada disini. Ada juga lamtai khusus mainan. Totalnya kalo ga salah ada 8 lantai yang masing-masing lantai kategorinya beda-beda. disini kami juga muter-muter sekitar 1 jam.


Sudah jam 10 malam, kami kembali ke stasiun untuk balik ke hotel. Besok kami akan menuju Kawaguchiko untuk melihat Gunung Fuji, tapi sebelumnya kami akan mampir dulu ke Sensoji Temple di dekat hotel. Jadi kami harus tidur lebih awal agar besok bisa bangun pagi. Begitu nyampe Asakusa, kami mampir sebentar ke mini market di dekat hotel untuk beli air mineral karena di hotel tidak menyediakan air gratis. Harganya cukup murah karena waktu itu ada yang diskon. Kalo ga salah sekitar 110 yen untuk ukuran yang 1,5L. Dari situ kami kembali ke hotel untuk beristirahat.


Asakusa



Pengeluaran hari kedua:
Tokyo 2 Days Pass : 1200 yen
Tiket bus Kawaguchiko pp : 3400 yen

Makan siang kare : 280 yen
Makan sore Yoshinoya : 380 yen
Bayar hotel : 2250 yen
Makan malam ramen : 430 yen
Total : 7940 yen


Cek video traveling Tokyo disini

[Review] Lensa Fujian 25mm f1.8, Murah dan Ringan untuk Traveling.

Traveling dan fotografi bagaikan Romeo dan Juliet. Bagaikan Rama dan Shinta. Bagai Song Jong Ki dan Song Hye Kyo. Tak terpisahkan dan me...