Wednesday, May 3, 2017

Keliling Singapore-Malaysia 7 hari cuma 1jutaan - Day 3

Hari ketiga ini saatnya pindah negara menuju Malaysia, tepatnya ke kota Melaka. Negara bekas jajahan Inggris ini berada cuman selemparan batu dari Singapore. Tapi untuk menuju ke Melaka membutuhkan waktu sekitar 4 jam.

Bagaimana cara termurah menuju Melaka?

Pertama-tama saya menuju terminal bus yang lokasinya ada di Queen Street setelah sebelumnya sarapan dulu di foodcourt Kopitiam di deket Bugis (makan nasi+lauk+sayur seharga SGD 4.5). Cukup naik MRT lalu turun di Bugis Station. Keluar dari stasiun kita akan langsung memasuki Mall Bugis Junction. Ikutin aja jalan keluar lalu kita nyeberang jalan sampai memasuki Bugis Street yang rame banget toko jualan oleh-oleh. Sampe ujung Bugis Street, belok kanan, jalan lurus melewati 2x lampu merah, nah terminalnya ada di sebelah kiri jalan. Terminalnya kecil. Loket penjualan tiketnya cuman kayak loket semi-permanen dengan petugasnya uncle yang udah tua. Saya naik bus Causeway Link warna kuning menuju ke terminal JB Central (Johor Bahru) dengan harga tiket per orang SGD 3.3. Simpan tiketnya jangan sampe hilang karena tiket ini bakal kita perlukan lagi saat kita berpindah bus di imigrasi.



Menunggu sebentar, lalu bus pun berangkat. Bus ini gak pake nomor tempat duduk jadi kita bebas mau duduk di mana aja. Kira-kira setengah jam, bus pun memasuki area imigrasi Singapore. Disini kita harus turun dari bus untuk melewati proses imigrasi. Jangan lupa semua barang bawaan harus dibawa turun dari bus, karena bus yang kita naiki lagi nanti bakal berbeda. Abis turun bus, ikutin aja orang-orang yang naik ke lantai 2 untuk selanjutnya ngelewatin proses imigrasi keluar dari Singapore. Kelar imigrasi, kita turun lagi menuju ke area buat naik bus. Karena bus yang saya naiki tadi adalah bus Causeway Link, jadi saya antri di antrian yang ada tulisannya Causeway Link. Jangan salah tempat antri daripada musti ngulang antri lagi. Disini ada vending machine jualan minuman kaleng, jadi saya beli dulu buat ngabisin receh yang masih sisa dikit di dompet.

Setelah bus Causeway Link datang, saya naik lagi sambil nunjukin tiket yang tadi. Kalo tiketnya ilang kita bakal disuruh bayar lagi. Bus ini lalu nyeberang melewati selat untuk memasuki kota Johor Bahru. Welcome to Malaysia!

Busnya lalu masuk ke gedung imigrasi Malaysia. Prosesnya hampir sama kayak tadi. Di sini berhubung waktu itu saya kesana pas weekend, jadi konter imigrasinya ruame banget nget nget. Serasa lagi nonton konser saking ramenya. Saya ngabisin waktu 1 jam buat antri imigrasi disini. Setelah kelar proses imigrasi, turun lagi lalu naek bus lagi kayak tadi. Selanjutnya bus pun melaju menuju terminal JB Central. Kira-kira cuma 15-20 menit perjalanan, bus pun sampe juga di terminal.

Masuk ke terminal, ada banyak banget loket bus berbagai PO menuju berbagai destinasi di Malaysia, bahkan sampai ke Thailand juga ada. Untuk menuju ke Melaka ada banyak banget PO bus yang melayani perjalanan kesana. Saya memilih naik Causeway Link lagi. Harga tiketnya sampe ke Melaka MYR 22 atau cuma sekitar 70 ribuan aja. Masalahnya karena weekend rame banget, saya kebagian bus yang berangkat jam 5 sore. Jadilah saya musti nunggu sekitar 4 jam sampe bus berangkat. Damn.



Disini ada banyak tempat makan murah. Ada McD juga kalo mau nongkrong di ruangan AC. Cuman karena rame banget, jadi McDnya biasanya juga penuh. Saya ngabisin waktu buat nongkrong di foodcourt makan nasi briyani seharga MYR 8. Saya juga nyobain kursi pijat otomatis dengan harga MYR 5 per 20 menit. Lumayan ngilangin capek sih.

Akhirnya jam 5 dan bus pun siap berangkat. Busnya bagus, susunan kursinya 2-1 jadinya lega banget. Perjalanan menuju Melaka ditempuh sekitar 3 jam. Tapi lagi-lagi karena weekend, jadi saya sempet kena macet. Bus akhirnya sampe di terminal Melaka Sentral sekitar jam 9 malem.

Dari terminal Melaka Sentral, untuk menuju ke hostel yang sudah saya booking bisa menggunakan bus Panorama Melaka no. 17 yang menuju Stadhuys/Red Building. Masalahnya, karena udah malam jadi busnya sudah gak beroperasi lagi. Terpaksa akhirnya naek taxi. Biasanya naik taxi ongkosnya sekitar MYR 20, tapi karena udah malam, sopir taxinya pada gak mau kalo dibawah MYR 30. Yaudah deh akhirnya saya musti bayar segitu buat nyampe ke hostel. Sampe ke hostel, lagi-lagi saya kena sial. Pintu depan hostel digembok! Apa coba ada hostel pintunya digembok. Mana gak ada belnya lagi. Setelah ngetok2 pintu sambil teriak2 selama hampir 20 menit, akhirnya ada 1 orang yang turun bukain pintu. Hadehh.

Saya nginep di Lavender Guesthouse, ambil 1 bed di dormitory room selama 2 malam dengan harga MYR 44 atau sekitar 140ribu untuk 2 malam, include breakfast roti selai dan kopi/teh. Lumayan murah sih. Kamarnya bersih dan berAC, sekamar ada 6 bed yang waktu itu saya sekamar sama 2 orang bule, 1 orang India dan 1 orang China yang sudah berumur, tapi dia berani backpackeran sendirian keliling Asia. Padahal bahasa Inggrisnya gak lancar. Intinya traveling gak harus lancar bahasa Inggris deh pokoknya.

Lavender Guest House
Setelah istirahat sebentar dan mandi, saya keluar dari hostel buat nyari makan. Hostel ini deket banget sama Menara Taming Sari yang jadi salah satu ikonnya Melaka. Nyeberang jalan 1 kali juga sampe. De sebelah menara ada Mall Dataran Pahlawan yang gede. Cuman waktu itu mallnya udah tutup. Jadi saya beli makan mie goreng di kaki lima aja seharga MYR 5. Dibungkus aja buat makan di hostel. Balik hostel, makan malam, lalu saya lanjut istirahat bobo syantik.

Nite Melaka.

Pengeluaran Day 3:
- Sarapan : SGD 4.5
- Tiket bus : SGD 3.3
- Makan siang : MYR 8
- Tiket Bus Johor Bahru-Melaka : MYR 22
- Kursi Pijat : MYR 5
- Taxi : MYR 30
- Hostel 2 madam : MYR 44
- Makan malam : MYR 5

Total : SGD 7.8
           MYR 114

Tuesday, May 2, 2017

Keliling Singapore-Malaysia 7 hari cuma 1jutaan - Day 2

Alarm di henpon yang saya setel jam 6 pagi akhirnya mulai berisik ngebangunin saya yang lagi pules-pulesnya tidur di kursi panjang bandara. Sumpah, kalo pagi-pagi gini ternyata ACnya Changi duingin parah. Mungkin itu salah satu strategi perusahaan biar gak banyak traveler kere yang numpang tidur di bandara ya.
Mau gak mau akhirnya saya beranjak ke toilet dulu buat ritual sekaligus cuci muka en sikat gigi. Kelar dari toilet, saya menuju ke stasiun MRT. Dari sini kalo mau menuju ke stasiun MRT gampang banget, karena di Changi semua papan penunjuknya segede gaban en banyak banget. Jadi disini kita gak bakalan nyasar.

Sampe di stasiun, saya gak beli tiket terusan EZ-Link karena pas di Indonesia saya dapet sumbangan kartu EZ-Link gak kepake dari temen saya. Dan untungnya masih ada isinya sekitar 12 SGD. Lumayan banget mah buat 2 hari doank di Singapore.
Naik ke MRT, karena masih terlalu pagi jadi saya masih belom bisa check in hostel. Jadi saya menuju ke China Town terlebih dulu. Meskipun sebelomnya saya udah beberapa kali menginjakkan kaki ke Singapore, tapi saya sama sekali belom pernah mampir ke China Town maupun Little India. Jadi kali ini saya mau coba mampir kesana.

Dari MRT Changi, transit sekali di Outram Park, lalu cari MRT yang menuju ke arah Punggol, baru deh turun di stasiun China Town. Keluar dari stasiun, saya langsung ketemu deretan pertokoan khas China Town dengan banyak lampion merah yang bergantungan di atas jalan. Dan karena masih pagi, tentu saja semua tokonya belom ada yang buka. Kalopun buka juga saya gamau beli apa-apa sih.
Selanjutnya saya cuman muter-muter gak jelas di area China Town. Ketemu semacam kelenteng besar banget di deket People's Park yang saya gatau namanya. Lalu ketemu juga semacam kuil buat sembahyang warga India disini. Turis diperbolehkan masuk untuk melihat suasana peribadatan disini tapi diwajibkan melepas alas kaki dan dikenakan biaya. Jadi saya cukup lihat dari luar saja.







Capek jalan-jalan di China Town, saya balik menuju MRT Station untuk menuju ke Bugis.  Dari China Town naik MRT ke arah Punggol, transit di Little India, lalu pindah kereta turun di stasiun Bugis. Di Bugis ada satu warung mie wonton enak yang dulu sering saya makan bareng temen saya. Lokasinya dari kita keluar stasiun MRT nyeberang jalan melewati Bugis Street tempat orang rame jualan oleh-oleh, nyebrang jalan terus sampai ke Albert Street, nah lokasi warungnya ada di depan swalayan The OG, seberangnya The Bencoolen Apartment. Di sebelahnya warung mie ini ada warung yang jualan Bubble Tea. Harga mienya semangkuk 4 SGD. Sepertinya mengandung babi, jadi enggak halal ya. Warung ini baru buka jam 9, jadi saya nunggu sebentar baru dilayani oleh auntie penjualnya.









Dari Bugis, saya menuju Orchard Road. Ngapain saya ke Orchard padahal duit aja mepet? Yah cuci mata aja, sekaligus nyemil es krim satu dolar. Dari stasiun Bugis, ke arah City Hall transit disini, selanjutnya naik MRT ke arah Jurong East lalu turun di stasiun Orchard.

Stasiun MRT Orchard berada tepat di bawah ION Mall. Pagi-pagi mall ini udah rame dan toko-tokonya udah pada buka. Tapi berhubung ini mall menengah ke atas, saya buru-buru keluar dan cuman jala-jalan aja sepanjang trotoar di Orchard Road. Dari ION Mall saya belok ke kanan lalu menyusuri jalan. Pas nemu seorang uncle penjual es krim, saya beli yang rasa durian seharga 1,2 SGD. Di tempat lain yang bukan daerah turis, masih banyak yang jual es krim ini cuma 1 SGD. Tapi di daerah turis rata-rata menjualnya seharga 1,2-1,5 SGD.
Sambil makan es krim saya jalan terus sampe nemu mall 313 Somerset. Di situ saya naik ke lantai paling atas di daerah food courtnya. Di food court sini ada area outdoornya. Dari situ kita bisa liat pemandangan Orchard Road dari atas.




Pas matahari udah mulai diatas kepala, saya mulai menuju ke hostel buat check in. Saya naik dari MRT Somerset yang stasiunnya ada di bawah mall 313. Dari situ saya menuju ke Kallang Station, transit sekali di City Hall. Saya menginap semalam di City Backpackers Hostel @Kallang yang sudah saya booking sebelumnya via booking.com. Tarifnya semalam 15.3 SGD atau sekitar 140ribuan untuk kamar dorm. Lokasi hostelnya deket banget sama Kallang Station. Tinggal nyeberang jalan sekali udah sampe deh. Kamarnya, yah, ga bisa dibilang bagus sih. Menurut saya malah relatif kotor. Saya sekamar sama 2 orang India dan satu kakek-kakek Chinese yang siang-siang masih tidur. Kamarnya agak gelap dan lembab. Enaknya adalah meskipun siang hari tapi ACnya tetap dinyalakan. Jadi saya memutuskan buat tidur siang dulu sebentar. Yah maklum tadi malem tidurnya kurang nyenyak.
Bangun sekitar jam 3-4an, saya mandi dulu bentar, lalu siap jalan lagi muterin Singapore. Rencananya saya pengin ke Little India dulu karena belom pernah. Sekalian mampir ke Mustafa Centre beli cokelat buat oleh-oleh.

Di Little India saya langsung menuju Mustafa Centre untuk shopping cokelat. Sesaat kemudian hujan turun dengan lebatnya, jadi saya neduh dulu di depan Mustafa Centre.
Hujan turun lumayan lama. Setelah reda, saya berjalan kaki menuju MRT Farrer Park yang lokasinya gak jauh dari Mustafa Centre. Saya menuju lagi ke China Town. Kenapa balik ke Chiba Town lagi? Karena tadi pagi toko-tokonya masih pada tutup, jadi kurang berasa China Townnya. Kalo jam segini pasti udah pada buka, jadi bisa window shopping liat-liat ada toko apa aja disana. Ternyata isinya gak jauh beda sama yang dijual di Bugis Streer. Banyak pedagang oleh-oleh semacam gantungan kunci dan sejenisnya. Banyak juga rumah makan ala Chinese Food yang diragukan kehalalannya.

Dari ujung jalan China Town saya berbelok ke arah kiri menyusuri trotoar menuju ke arah Clarke Quay/Boat Quay. Ternyata gak terlalu jauh. Sebelum sampe ke jembatan di Boat Quay, ada semacam food court kecil di pojokan jalan jadi saya mampir dulu buat makan. Beli nasi campur 1 meat + 1 vegetable cuma $2,8 nasinya banyak banget jadi kenyang. Minumnya bekal air putih aja biar murah.
Kenyang, saya lanjut ke Clarke Quay. Hari sudah menjelang senja jadi pemandanga di sungai cukup bagus dengan langit yang mulai kemerahan. Saya berjalan menyusuri sungai ke arah Marina Bay sambil hunting foto. Pemandangan disini saat menjelang malam bagus banget, jadi saya cukup lama disini sambil foto2 dan sesekali nongkrong di pinggiran sungai sambil ngelamun.






Sampe ujung sungai, nyeberang jalan, sampailah saya di Merlion Park. Rame banget turis disini. Hunting foto lagi disini. FYI hunting foto di daerah turis begini susah karena banyak orang mondar mandir foto selfie.







Dari Merlion saya jalan kaki lagi sepanjang Marina Bay, melewati Helix Bridge yang goyang-goyang, menuju ke Marina Bay Sands. Saya pengen mampir ke casino buat liat-liat aja. Gak boleh maen judi, dosa :p
Masuk ke Mall, ngikutin petunjuk arah dan sampailah saya di casino. Untuk masuk kesini harus nunjukin paspor, jadi jangan lupa bawa paspor yak. Dalamnya luas banget semacam ballroom super besar yang isinya meja judi dimana-mana.rame banget orang yang lagi pada maen. Ada mesin minum gratisan kalo haus bisa minum softdrink atau ngopi disini. Lumayan lah gratisan.



Kelar dari Casino, balik lagi ke stasiun MRT di bawah mall buat balik ke hostel. Capek euy seharian jalan kaki.

Pengeluaran Day 2:
- Mie Wonton : 4 SGD
- Ice Cream Uncle : 1.2 SGD
- Hostel 1 malam : 15.3 SGD
- Nasi warteg ala Singapore : 2.8 SGD

Total Day 2 : 23.3 SGD sekitar Rp 220.000

Keliling Singapore-Malaysia 7 hari cuma 1jutaan - Day 6

Selamat pagi cikgu! Bangun agak siang lalu langsung mandi, setoran, beberes, lalu check out. Sarapan dulu di KFC seberang jalan. KFC disin...