Friday, June 23, 2017

Keliling Singapore-Malaysia 7 hari cuma 1jutaan - Day 6

Selamat pagi cikgu!

Bangun agak siang lalu langsung mandi, setoran, beberes, lalu check out. Sarapan dulu di KFC seberang jalan. KFC disini menu breakfastnya pakai nasi hainan, ayam sepotong gede, telor ceplok, sama kopi. Harganya murah banget cuma MYR 5,9. Kenyang makan, saya jalan ke stasiun Bukit Bintang lagi untuk menuju ke Batu Caves.

Cara menuju Batu Caves, dari Bukit Bintang balik lagi ke KL Sentral. Pokoknya kalo mau kemana-mana pusatnya ya di KL Sentral ini. Dari KL Sentral, naik KTM sekali lagi menuju ke stasiun Batu Caves. Berdaarkan jadwal, keretanya akan datang sekitar 15 menit sekali. Perjalanan dari KL Sentral menuju Batu Caves lumayan jauh juga ternyata. Sekitar 30 menit lebih barulah kereta memasuki stasiun Batu Caves.

Keluar dari stasiun kita akan langsung disambut oleh patung raksasa. Saya sendiri kurang tahu nama dari patung-patung yang ada disini karena memang kurang mengeksplore lebih dalam. Lanjut menyusuri jalan setapak mengikuti arah keramaian, saya akhirnya tiba di pelataran luas di depan Batu Caves dengan ratusan (atau ribuan) anak tangganya yang menjulang tinggi menuju arah gua, dengan patung dewa berukuran super besar tepat di depan guanya.

Mengingat jauhnya jarak tempuh untuk memasuki gua dengan berjalan kaki menaiki tangga super tinggi itu, tidak terlalu disarankan bagi yang tidak terbiasa berolahraga untuk naik ke atas. Karena capeknya bukan cuma pas naik aja, turunnya pun juga capek. Saya sendiri jarang olahraga, tapi berhubung udah jauh2 kesini ya nekat aja naik ke atas. Sepanjang perjalanan menaiki tangga saya liat beberapa orang keturunan India yang naik turun membawa barang2 seperti minuman dsb dari bawah untuk dijual di kios yang ada di atas. Sepertinya pekerjaan rutin mereka memang seperti itu, tiap hari naik turun angkat2 barang2 berat. Luar biasak.

Selama menaiki tangga kita juga bakal dihibur dengan hadirnya monyet-monyet yang meminta cemilan ke pengunjung. Di gua ini memang banyak populasi monyet yang masih alami. Selain monyet, banyak juga kelelawar yang baru bisa ditemui setelah memasuki mulut gua.

Akhirnya setelah susah payah, saya sampai juga di mulut gua. Begitu memasuki gua dengan langit-langit yang tinggi ini, hawanya ternyata cukup sejuk jika dibandingkan saat di bawah tadi. Di sini juga ada beberapa kios yang menjual minuman dingin, pernak pernik, hingga perlengkapan sembahyang (gua ini masih dipakai untuk ritual keagamaan masyarakat keturunan India disini).

Saya maju lagi menyusuri gua. Eh ternyata di dalamnya masih ada tangga lagi yang mengarah ke atas. Meskipun capek, tapi sayang kalo enggak lanjut sampai ke ujung. Jadi saya jalan terus, sampai akhirnya di ujung gua ada pelataran luas dengan beberapa altar sembahyang di sisinya. Bagian atas gua disini terbuka, jadi cahaya matahari bisa masuk menyinari pelataran ini.

Sudah puas eksplorasi gua, saya turun lagi ke bawah. Sebenarnya di pertengahan tangga ada jasa tour untuk menyusuri bagian lain gua yang lebih alami dan lebih dalam. Kita bakal ikut satu rombongan dengan pemandu menyusuri bagian lain gua yang tidak terbuka untuk umum. Untuk ikut tour ini dikenakan biaya dan waktu itu antrinya cukup panjang, jadi saya skip aja.

Sampai di bawah, kepanasan dan kecapekan, saya beli minuman dingin dulu di minimarket yang ada di bawah. Beli minuman dingin seharga MYR 3. Sekalian ngadem juga di toko oleh-oleh yang ada ACnya.

Next, saya balik lagi ke stasiun Batu Caves untuk kembali ke KL Central. Dari KL Central, saya naik monorail lagi untuk menuju ke Petaling Street. Petaling Street ini adalah kawasan China Townnya Kuala Lumpur. Kalo malem disini banyak yang jualan makanan dan juga souvenir murah buat oleh-oleh. Tapi berhubung saya kesitu waktu masih agak sore, jadi beberapa toko masih tutup. Tapi itu pun sudah ramai sama pejalan kaki dan pedagang yang udah buka pun udah sibuk gembor2 menjajakan dagangannya. Di sini karena kebanyakan tempat makannya jualan seafood (saya gak makan seafood karena alergi) jadilah saya mampir beli makan di Texas Fried Chicken yang di Indonesia pun saya gak pernah makan. Menunya ya standar aja nasi+ayam+minum. Harganya kalo gak salah sekitar MYR 10. Saya milih makan disini juga karena ini satu2nya restoran berAC yang harganya masih masuk budget. Tempat makan lain adanya di pinggiran jalan, sedangkan cuacanya waktu itu lagi panas2nya. Jadi sekalian ngadem disini.

Selesai makan, karena kaki masih pegel banget efek dari naik turun tangga tadi, jadi saya istirahat dulu lumayan lama disini. Sebenarnya saya berencana ke Petronas lagi buat lihat show air mancur. Tapi berhubung kaki udah ga bisa diajak kompromi, saya memutuskan buat langsung berangkat ke bandara saja. Jadi dari Petaling Street, saya balik lagi ke KL Central untuk beli tiket bus menuju bandara. Berhubung tiket pulang ke Indonesia saya berangkat pagi banget jam 6, jadi daripada subuh2 harus naik taxi yang mahal mendingan saya nginep bandara lagi.

Loket penjualan tiket bus di KL Central ada di bagian bawah. Dari hall utama, menuju ke eskalator  arah mall tapi jangan naik, langsung menuju sebelah kanannya aja disitu aja eskalator turun ke bawah menuju loket penjualan tiket bus dan juga tempat pemberangkatannya. Kalo mau menuju Genting Highland via bus juga bisa beli tiket disini.

Tiket menuju Kuala Lumpur International Airport waktu itu harganya MYR 12 per orang. Busnya berangkat sesuai schedule meskipun belum penuh. Perjalanan menuju ke airport cukup lama, hampir 2 jam. Sampai airport waktu itu sudah sekitar jam 9 malam. Jadi saya langsung bergegas nyari tempat buat tidur. Di KLIA ini banyak tempat yang bisa kita pake buat tidur nyenyak. Waktu itu saya bahkan dapat 1 kursi panjang buat saya sendirian, jadi bisa selonjoran. Banyak juga orang yang tidur bareng disitu, dan CCTV juga tersedia, jadi sepertinya cukup aman buat nginap disini. Good night!

Saturday, June 17, 2017

Keliling Singapore-Malaysia 7 hari cuma 1jutaan - Day 5

Selamat pagi cikgu!
Hari ke-5 trip ini saya menuju ke Kuala Lumpur dengan bus.

Bangun pagi, setoran rutin sama mandi bersih-bersih dulu, lalu saya check out dan mulai menuju ke Terminal Melaka Sentral. Dari hostel, saya jalan kaki dulu ke depan Red Church untuk naik bus Panorama Melaka (bus kota untuk menuju ke Terminal Melaka Sentral).

Mungkin karena saya yang gak tau jadwal busnya atau apa, tapi waktu itu saya menunggu bus datang cukup lama, lebih dari setengah jam. Setelah bus datang, saya langsung naik saja dan membayar (kalo gak salah) MYR 2 ke sopirnya. Duduk manis, lalu bus pun melaju ke Melaka Sentral.

Sampai di Melaka Sentral, saya beli tiket dulu menuju ke Kuala Lumpur. Dari sini saya naik bus Mayangsari dengan harga tiket MYR 12. Sambil menunggu bus berangkat kurang lebih 1 jam lagi, saya cari makan dulu di terminal. Ada 1 tempat makan yang cara pesennya mirip warteg. Makanannya ditata di balik etalase kaca, lalu kita memilihnya dengan cara "touchscreen". Mirip lah ama warteg. Saya makan disini dengan lauk ayam kecap dan sayur habisnya MYR 10.

Perjalanan dari Melaka Sentral menuju Kuala Lumpur kira-kira 2 jam sahaja. Saya turun di Terminal Bersepadu Selatan (TBS). Terminalnya megah, beda banget sama yang di Johor. Papan penunjuk arahnya banyak dan jelas, ada pusat informasi juga, jadi kita yang baru pertama kali kesini gak perlu takut nyasar.

TBS
Dari TBS saya menuju ke landmark iconnya Malaysia, Petronas Twin Tower. Naik KTM sekali menuju ke KL Sentral untuk transit disana sekali. Dari KL Sentral lanjut naik KTM lagi dan turun di KLCC. Rute kereta di KL ini cukup mudah dipahami. Naik busway malah lebih susah karena lebih banyak jalurnya. Tapi kalo masih bingung, lebih baik jaga-jaga save image KL railway map di ponsel aja. Atau bisa juga tanya petugas yang ada di masing-masing stasiun. Rata-rata mereka paham bahasa Indonesia meskipun akhirnya dijawab pakai bahasa Melayu. Tapi kalo sering nonton Upin Ipin pasti paham lah sikit2.

Berhenti di stasiun KLCC, stasiun ini letaknya tepat berada di bawah mall Petronas. Saya berencana makan siang di foodcourt mall ini karena saya pernah baca di salah satu blog (lupa blognya siapa) kalo disini banyak makanan enak dan murah. Sebelumnya, saya keluar dulu ke bagian taman mall buat foto-foto dengan background Petronas. Gak afdol donk kalo ke KL belom foto disini. Tamannya luas banget dengan kolam plus air mancur cantik di tengah2nya. Kalo malem ada show air mancur gratis disini, tapi saya waktu itu gak sempet liat.




Setelah foto2, baru saya naik ke bagian atas mall untuk makan siang. Di food courtnya ada banyak banget tempat makan, tapi akhirnya saya pesan Hainan Chicken Rice seharga +/- MYR 8. Murah banget sih buat ukuran mall luar negeri. Jauh lebih murah daripada makan di mall Jakarta. Rasanya enak dan porsinya pas buat 1 orang. Minumnya saya pesen durian cendol khasnya Malaysia seharga MYR 5. Murah dan enak. Sayang duriannya kurang banyak aja.

Kenyang, saya muter-muter di mall sebentar sambil cuci mata, lalu naik KTM lagi balik ke KL Sentral station. Dari KL Sentral, saya menuju ke stasiun monorail. Stasiun ini letaknya ada di mall yang terkoneksi langsung dengan KL Sentral. Tinggal ngikutin aja petunjuk arahnya sampe ke mall, lalu naik 1 lantai, sampai deh di stasiunnya. Dari Stasiun monorail KL Sentral, saya menuju ke stasiun Bukit Bintang, untuk menuju ke hostel yang sudah saya booking sebelumnya via booking.com.

Di KL saya menginap di Royal Palm Lodge, yang lokasinya cuma satu kali nyebrang dari KFC di Bukit Bintang. Saya membayar MYR 20 untuk 1 bed di 4 bed dormitory room dengan AC dan kamar mandi luar. Cukup murah dan kamarnya lumayan bersih. Saya sekamar sama dua orang solo backpacker dari Eropa. Ngobrol-ngobrol bentar sama mereka. Iri banget kalo denger cerita trip mereka yang bisa sampe berbulan-bulan. Haduh.



Di sini saya istirahat bentar sambil bebersih. Menjelang malam, saya keluar lagi buat cari makan dan jalan-jalan di sekitar Bukit Bintang dan Alor Street. Di Bukit Bintang ini adalah areanya backpacker di KL ngumpul, jadi disini banyak hostel dan tempat makan murah. Di Alor Street, banyak tempat makan seafood dan chinese food yang pengunjungnya rame banget. Tapi saya gak nyoba makan disitu karena dilihat dari penampilan pengunjungnya sepertinya harganya kurang masuk budget saya. Jadi saya jalan-jalan aja sepanjang alor street, sampai ke jalan yang banyak tempat pijat refleksi dengan cewek-cewek terapisnya yang nawarin layanannya sampai ke trotoar.

Alor

Alor
Dari situ saya menuju ke arah Berjaya Times Square, salah satu mall terbesar di KL dengan Indoor Theme Park terbesar di Malaysia. Malnya gede banget sampe ada buku mapnya sendiri yang dibagikan gratis di lobbynya. Di lantai bawahnya (dari lobby turun 1 atau 2 lantai) ada food court. Ada 1 tempat makan prasmanan yang sepertinya lumayan murah, jadi saya makan disini. Makan nasi+ayam+sayur dengan porsi kuli bangunan cuman habis MYR 10.

Kenyang makan, jalan-jalan lagi muterin mall dan sekitar Bukit Bintang, lalu balik lagi ke hostel untuk istirahat.

Pengeluaran Day 5
- Tiket Bus Melaka-KL : MYR 12
- Sarapan : MYR 10
- Makan siang : MYR 13
- Hostel 1 malam : MYR 20
- Makan malam : MYR 10
- Transportasi dalam kota (KTM & Monorail) : +/- MYR 20

Total : MYR 85

Monday, June 12, 2017

Keliling Singapore-Malaysia 7 hari cuma 1jutaan - Day 4

Selamat pagi cikgu!

Pegel banget ini kaki.

Hari kedua di Melaka. Saya bangun agak siang. Mager. Bangun, bikin sarapan dulu indomi goreng yang dibawa dari Indonesia. Dapet rejeki, dikasi telor rebus sama temen sekamar saya yang dari China itu. Lumayan ada tambahan lauknya buat makan mie hehe. Sekalian ngopi dulu, kopinya bawa kopi sachet dari Indonesia juga, biar ngirit.

Abis sarapan, mandi, terus saya jalan menuju ke kawasan intinya Melaka, yaitu di daerah Stadhuys. Disini objek wisatanya saling berdekatan. Ada kapal Cheng Ho, Red Church, Petaling Street, Reruntuhan gereja, Melaka River, Mall, dll. Jalan kaki dari hostel, pertama-tama saya ngelewatin Menara Taming Sari. Kita bisa naik ke menara ini buat ngeliatin view kota Melaka dari ketinggian. Antrinya panjang dan bayar pula, jadi saya skip aja.

Menara Taming Sari

Dari arah menara saya jalan terus menyusuri pinggir Melaka River. Gak terlalu jauh dari menara ada replika kapal Cheng Ho yang mirip kayak yang ada di Semarang. Di dalamnya ada semacam museum yang masuknya bayar. Skip. Pokoknya kalo bayar skip.

Kapal Cheng Ho

Maju lagi, ketemu semacam kincir air raksasa. Kabarnya dulu kincir ini dipergunakan oleh warga Melaka. Tapi sekarang jadi semacam monumen yang cuma dipakai turis untuk foto-foto di depannya.
Maju lagi, saya ketemu semacam benteng pertahanan yang sudah tinggal reruntuhan. Melaka memang jaman dulu banyak bentengnya karena daerah ini berada di jalur perdagangan laut, sehingga keamanannya perlu diperketat oleh pemerintah pada saat itu. Di benteng ini juga masih terdapat beberapa meriam sisa peninggalan jaman dulu.



Next, tidak jauh dari menara, saya tiba di pusat wisata kota Melaka. Apalagi kalo bukan Gereja Merah yang terkenal itu. Waktu itu karena kebetulan hari minggu, jadi di dalam gereja masih ada peribadatan. Berhubung gereja ini terletak di daerah turis, otomatis banyak banget turis yang cuma masuk sebentar terus keluar lagi. Saya ikut masuk, ikut peribadatannya sebentar tapi berhubung misanya pakai bahasa inggris yang susah dipahami, jadi saya keluar lagi. Di dalam gereja ada beberapa prasasti dari batu yang bentuknya seperti batu nisan ala Eropa. Batu-batu ini diletakkan berjejer di pinggiran ruangan, bersandar pada tembok.



Keluar dari gereja, karena cuaca panas, saya nyobain beli jus semangka utuh yang banyak dijual di pinggiran sungai. Jus ini terbuat dari satu buah semangka utuh yang dilubangi sedikit di atasnya, lalu bagian dalamnya diblender dengan alat semacam pengocok adonan kue. Setelah buahnya jadi jus, diberi es batu biar dingin, lalu siap diminum pake sedotan. Seger banget terutama kalo dapet buahnya pas yang manis. Harganya murah cuma sekitar 10 ringgit. Tapi kalo sendirian sih enggak habis karena banyak banget. Mending pesen satu buat ber 2-3 orang.

Melaka River

Selanjutnya saya menyusuri Jonker Street yang lokasinya berada di seberang sungai dari arah Red Chruch. Tinggal nyeberang jembatan satu kali juga nyampe. Disini saya pengen nyobain makanan khas Melaka yang terkenal yaitu Rice Balls, nasi yang dibentuk bulet-bulet mirip bola. Yang terkenal disini namanya Famosa Chicken Rice Balls. Begitu nyampe, ternyata buat makan disini kudu antri dulu lumayan panjang. Saya ngantri ada hampir setengah jam buat akhirnya dapet tempat duduk. Saya pesen Rice Balls 1 porsi, lalu lauknya pesen ayam panggang sama roasted pork masing-masing 1 porsi. Porsinya ternyata gede juga, cukup buat 2 orang. Kenyang deh. Makan segitu banyaknya plus minum es jeruk cuman abis sekitar 110ribu.

Jonker Street


Famosa Chicken Rice Balls

Setelah kenyang, saya jalan lagi menyusuri Jonker Street buat nyari pencuci mulut. Lalu saya nemu cemilan durian puff. Ini kue puff kecil yang isinya durian. Enak banget ini. Harganya kalo ga salah sekitar 2RM.

Next, saya jalan lagi me arah reruntuhan gereja St. Paul. Reruntuhan ini letaknya ada di atas bukit tepat di samping Red Church. Cukup lumayan capek juga naeknya, apalagi cuacanya panas beud. Begitu sampe di atas, selain reruntuhan, kita juga bisa melihat pemandangan kota Melaka dan lautnya. Lumayan lihat dari sini kan gratis, daripada naek menara taming sari kudu bayar.

Reruntuhan gereja St. Paul cukup keren, masih terasa aura megah sisa peninggalan masa lampau. Di bagian dalamnya lagi-lagi ada bekas batu-batu nisan yang dijejer di pinggiran. Ada juga semacam tempat untuk melempar koin entah untuk apa. Mungkin bisa mengabulkan keinginan. Mungkin lho ya.

Di bagian depan reruntuhan bangunannya juga terdapat banyak makam orang Eropa jaman dulu bekas penjajah disini. Lumayan horor juga auranya di sekitar kuburan, apalagi mengingat umur makam itu sudah hampir 100 tahun. Kalo gak salah, Melaka ini dulunya dijajah oleh Portugis deh. Atau Inggris ya?

Next, settled menuruni bukit, saya menyeberang jalan menuju ke Dataran Pahlawan Shopping Mall. Ngadem dulu di mall karena matahari tambah sadis aja panasnya. Mall ini cukup besar. Ada 2 mall bersebelahan, yang satunya saya lupa namanya. Disini mampir dulu beli ice cone di McD MYR 2 buat nyegerin kerongkongan. Disini saya menghabiskan waktu muterin mall sambil cuci mata. Menjelang sore, saya balik lagi ke hostel. Bersih-bersih dulu, udah keringetan jalan kaki kepanasan seharian.

Malamnya, saya balik lagi ke Jonker Street. Di Jonker Street kalo malam berubah menjadi area pedagang kaki lima dadakan, jadi otomatis bakal banyak street food yang bisa saya cicipin. Rata-rata street food disini cuma snack yang harganya terjangkau. Kalo dirupiahin cuma sekitar 7 ribu per porsi. Jadi disini saya bisa nyicipin beberapa macam makanan. Yang perlu diperhatikan, Jonker Street kalo malem ruame banget. Jadi jangan bawa duit banyak2, waspada terus, jangan bawa barang terlalu banyak juga. Ramenya sampe buat jalan kaki aja susah.

Setelah dari Jonker Street, saya kembali lagi ke hostel untuk beristirahat karena tidak ada destinasi lain lagi yang akan saya kunjungi. Sebenarnya Melaka memang tidak terlalu besar dan destinasi wisatanya terpusat di situ-situ aja, jadi 1-2 hari sudah cukup untuk eksplorasi Melaka.

Next day, saya berangkat menuju Kuala Lumpur.

Pengeluaran Day 4
- Sarapan : gratis
- Makan siang Famosa Chicken Rice Balls : +/- MYR 35
- Ice Cone McD : MYR 2
- Jajan street food di Jonker Walk malam hari : MYR 15

Total : MYR 52

Keliling Singapore-Malaysia 7 hari cuma 1jutaan - Day 6

Selamat pagi cikgu! Bangun agak siang lalu langsung mandi, setoran, beberes, lalu check out. Sarapan dulu di KFC seberang jalan. KFC disin...